Sunday, March 15, 2015

HIJAB "ZAHIR & BATIN"

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat sahabat setia yang sering mengikuti blog ini.Moga kalian senantiasa dalam lindungan dan rahmat Allah SWT, aamiin.

Sering ain menerima pertanyaan di email mahupun facebook berkenaan berniqab/berpurdah.Antara soalan yang sering ditanyakan :

~ bolehkah purdah onn/off ???




Sebelum ini agak sukar untuk ain jawab kerana tiada pengalaman sebelum ini, malah ilmu yang ada juga masih belum mencukupi untuk diri ini menjawab semua persoalan di luar sana.Hanya mampu berkongsi pengalaman sedia ada.

Buat sahabat yang mengikuti coretan ain selama ini, tentu masih ingat pengalaman yang ain pernah coretkan ketika kali pertama berniqab.

6 April 2011, adalah hari pertama ain mengenakan niqab sepenuhnya.
SubhanAllah Alhamdulillah...Hampir 4 tahun berlalu.

Apapun pengalaman kehidupan banyak mengajar diri ini, melebihi teori semata-mata.

Sahabat sedia maklum kini ain telah kembali bertugas sebagai jururawat dan sudah pasti ada yang tertanya-tanya sama ada ain masih berniqab atau tidak.

Alhamdulillah, dengan izin NYA ain masih mampu berniqab walau tidak sepenuh masa iaitu ketika waktu menjalankan tugas sahaja.Alhamdulillah dengan izin NYA jua, pihak majikan dan rakan-rakan sekerja menghormati dan menerima diri ini seadanya.

Alhamdulillah diri ini amat bersyukur kerana dipermudahkan dalam segala urusan rezeki disamping ingin kekal istiqamah dalam mengamalkan sunnah.

Agak kekok sebenarnya di awal kembali bertugas.Namun dikuatkan diri ini, senantiasa muhasabah dan perbetulkan niat agar tidak leka mahupun lalai dengan urusan dunia.

Ain masih ingat pesanan Ustaz Imran sewaktu ain masih menetap di madrasah...

"Sentiasa perbetulkan niat.Niat apa yang kita buat sekarang ni untuk urusan akhirat...apa saja kita lakukan pastikan ianya hanya kerana Allah ta'ala dan bukan selain NYA.

Jadilah seorang yang bermanfaat, bukan hanya untuk diri tapi juga untuk agama dan orang sekeliling"

Ada ketika diri ini lemah dan tidak berdaya.Namun cepat-cepat ditepis perasaan negatif dalam diri dan fokus akan matlamat yang ingin dicapai.Pesanan beliau dijadikan pedoman buat diri.

Mungkin ada yang tertanya-tanya, tidak bimbangkah akan ada pandangan negatif orang sekeliling?

Sebaik-baiknya banyakkan bersangka baik, maka perasaan positif sentiasa kekal dalam diri.Sentiasa yakin dan percaya bahawa apa yang telah Allah tentukan, hadirkan dalam kehidupan ini ada hikmahnya, ada kebaikkannya.

Berbaik sangkalah dengan Allah SWT.Usah gusar dengan apa yang kita miliki kerana segalanya sememangnya milik Allah SWT.Diri kita juga milik Allah, maka usah terlalu banyak mempersoalkan.

Buat sahabat yang was-was berkenaan berniqab, rujuklah pada orang alim.Moga kalian dapat dibimbing dan segala kemusykilan terjawab, insyaAllah.

Senantiasa perbetulkan niat ketika berniqab mahupun berhijab.Tidak kiralah berniqab "onn/off" atau sepenuhnya.Mohonlah petunjuk dan kekuatan dari Allah SWT, perbanyakkan solat tahajjud, hajat.Perbanyakkanlah bangun malam dan mohonlah apa sahaja yang dihajatkan pada Allah SWT.

Sesungguhnya Allah SWT Maha Penyayang dan sama sekali tidak menganiaya hambaNYA.Malah kita sebagai hamba seharusnya banyak merendahkan diri pada Yang Esa.

Hijab di wajah adalah suatu perkara berbeza yang menuntut kekuatan mental dan iman dalam diri.Namun hijab di "hati" adalah suatu perkara lain yang tidak kurang hebat juga ujiannya.

Sering ain ingatkan pada diri, sehelai kain mungkin mampu menutupi wajah namun tidak pada hati.Maka hati ini perlu dibimbing, dirawat selalu.

Pesanan seorang ustaz, penyakit hati ini ubatnya hanyalah zikir dengan mengingati Allah SWT.Apabila hati terpimpin mengenali Pencipta...maka segalanya akan menjadi mudah dan indah.

InsyaAllah, bertemu lagi di coretan akan datang...

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian





Saturday, November 29, 2014

KETETAPAN ALLAH ADALAH YANG TERBAIK

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat teman, sahabat ain kasihi.Moga senantiasa dalam rahmat Allah SWT.

Alhamdulillah syukur atas segala nikmat kurnia Allah SWT.Sedikit atau banyak, besar atau kecil bersyukur atas segalanya.

Alhamdulillah kini ain telah berusia 30 tahun, dan beberapa bulan lagi insyaAllah genaplah 12 tahun diri ini kembali pada Islam.

Allahuakhbar... bagaikan tidak percaya begitu cepat masa berlalu.

Perjalanan kehidupan ini bukan di tangan kita, tapi dalam genggaman Allah SWT.Semuanya dalam aturan Allah SWT.Allahuakhbar.Walau betapa hebat kita merancang. tapi Allah jua yang memutuskan segalanya.Betapa telitinya kita membuat pilihan, Allah jua yang membuat keputusan untuk kita.

Kita merasakan suatu perkara itu baik untuk kita, tetapi akhirnya ada yang lain lebih baik dari itu.

Alhamdulillah hampir 12 tahun yang indah telah pun berlalu.Pahit manis kehidupan telah pun dilalui.Moga Allah rahmati diri ini di dunia dan akhirat, aamiin.

Takdir Allah tiada siapa yang mengetahui, tiada siapa yang dapat menghalang ia daripada berlaku.Sebagai hamba, diri ini redha dan pasrah atas ketetapan NYA.

Kehidupan bagaikan roda, adakalanya di atas, adakalanya di bawah.Daripada seorang anak kecil, membesar sebagai remaja dan kini bergelar isteri sejak 8 tahun yang lalu.Pelbagai tugas, tanggungjawab yang perlu digalas, yang perlu dilunaskan menanti diri ini.

Daripada seorang pelajar sekolah rendah, kemudian meningkat ke peringkat menengah dan kolej.Daripada bekerja, menggalas tugas sebagai suri rumahtangga, kemudian berniaga, kini kembali semula dalam bidang yang pernah diceburi suatu ketika dulu, jururawat.

Nah! Lihat sahaja pusingan, putaran kehidupan ini.Kita tidak tahu apa yang akan berlaku dalam masa 1 saat dari sekarang, inikan pula dalam masa 10 tahun akan datang.Kita takkan pernah mengetahui.

Namun suatu yang pasti, akhirnya kelak kita akan kembali ke NEGERI AKHIRAT.




Kita mungkin berbangga memiliki harta yang banyak, kita mungkin bahagia kerana memiliki anak yang ramai, kita mungkin berasa beruntung kerana dikurniakan pangkat yang tinggi.

Namun itu semua tidak menjanjikan apa-apa andai kita tidak uruskan ia untuk urusan akhirat.

Bagaimana???  Mudah sahaja.

Niatkan segala urusan kehidupan ini untuk Allah SWT.

Mulakan pekerjaan harian kita dengan BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM.

Mulakan hari kita dengan MENGINGATI Allah SWT.

Mulakan hari kita dengan niatkan segalanya hanyalah untuk mendapat REDHA Allah SWT.

Mulakan hari kita dengan niatkan segalanya hanyalah untuk mendapat KEAMPUNAN Allah SWT.

Mulakan hari kita dengan niatkan segalanya hanyalah untuk mendapat RAHMAT Allah SWT.

Dan BANYAKKAN MENGINGATI MATI kerana MATI ITU PASTI.

Senantiasa perbaiki niat dalam segala urusan harian, insyaAllah Allah akan perbaiki dan permudahkan segala urusan kita.

Kita boleh meminta dan berdoa pada Allah untuk sesuatu hajat, tapi kita tidak mempunyai hak atau memaksa kerana Allah lebih berkuasa daripada kita melebihi segalanya.Ingat, kita hanyalah hamba Allah, tidak lebih daripada itu.

Kita hanyalah hamba.Begitu juga aturan kehidupan kita, ketetapan yang Allah takdirkan itulah sebenarnya yang baik untuk kita.

Begitu juga diri ini, secara jujurnya ain lebih gemar menjadi suri rumah sepenuh masa sambil berniaga kecil-kecilan.Namun, kini ain kembali bertugas sebagai seorang jururawat.Suatu tugasan yang melibatkan nyawa manusia sekeliling.

Pada mulanya sukar untuk menerima namun akhirnya ain pasrah dan ain yakin ini adalah yang terbaik buat diri ini.Mengenang kembali tugas yang pernah digalas bertahun-tahun yang lalu, kini ain sedar ada peranan dan tanggungjawab yang perlu dilaksanakan dan Allah izinkan ain kembali dalam bidang ini untuk tujuan tertentu, insyaAllah.

Buat sahabat ain kasihi di luar sana, tidak kiralah apa juga situasi yang kalian sedang lalui, atau telah lalui atau yang akan kita lalui.

Hadapilah ia dengan berlapang dada.Usah merungut atau mengeluh kerana ianya hanya membuang masa semata-mata.Yakin dengan mata hati, ada sesuatu yang indah sedang menanti dan telah Allah sediakan untuk kita suatu masa nanti.

Janji Allah itu pasti buat hamba-hamba NYA yang bersabar...

Usah membandingkan kebahagiaan orang lain dengan diri sendiri.

Usah bersangka-sangka antara satu sama lain.

Usahlah sibuk mencari-cari keburukan atau kelemahan orang lain.

Usahlah......

Adalah lebih baik memandang kelemahan dan keburukkan yang ada pada diri sendiri. Apa faedahnya kita membandingkan antara seseorang dengan seseorang yang lain? Apa faedahnya kita mencari keburukkan orang lain?

Boleh jadi orang yang kita kenali itu seorang pemabuk, namun saat akhirnya meninggal dalam keadaan bertaubat.Maka si pemabuk yang kita rasakan buruk pada pandangan kasar, sebenarnya hebat pada pandangan Allah SWT.

Semakin kita belajar mengenali kehidupan, semakin tunduknya kita sebagai seorang hamba.Bukannya dengan meninggi diri atau mendabik dada.

Pesanan seorang ustaz, orang yang beruntung adalah orang yang sempat bertaubat sebelum ajal menjemput.Mereka itulah orang beruntung.

Bagaimana dengan kita? Sudah pastikah saat akhir kehidupan kita mati dalam keadaan dapat mengucapkan kalimah tauhid? Sudah pastikah saat akhir kehidupan kita, kita masih sempat untuk bertaubat?

Tiada siapa yang tahu... Hanya Allah SWT Yang Maha Mengetahui.

Jadi sedari diri dari saat ini, kita adalah HAMBA ALLAH. Tiada suatu saat pun diri kita terlepas daripada genggaman Allah SWT. Setiap nafas yang dihembus, setiap nafas yang dihirup semuanya HAK ALLAH. Bila-bila masa sahaja Allah boleh ambil.

Banyakkan bersyukur akan ketetapan Allah pada kita.

Sesuatu yang berlaku itu ada hikmah menanti. Suatu musibah itu tanda Rahmat Allah menanti...

Yakinilah KETETAPAN ALLAH ADALAH YANG TERBAIK.

Salam Perjuangan,
NurAin Vivian

" I LOVE U ALLAH"

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR