Saturday, February 26, 2011

HAPPY BIRTHDAY DADDY!!!



Assalamualaikum sahabat sekalian.Semalam ain sekeluarga menyambut ulang tahun ayah ain yang ke-52.Hari ulang tahun ayah ain sepatutnya pada 27 Februari 2011 ni, namun atas sebab-sebab tertentu, maka kami sambut lebih awal.

Cepat betul masa berlalu, dan kini ayah ain bakal berusia 52 tahun.Rasanya seperti semalam ain masih di pangkuan ayah.Sedih, hiba rasanya hati ini apabila memikirkan saat-saat suka duka bersama ayah sewaktu ain dan adik masih kecil dahulu.

Betapa perit dan bersusah-payah ayah ain mencari sesuap nasi menyekolahkan kami adik beradik (walaupun berdua).Hidup serba sederhana satu ketika dahulu tak mungkin ain akan lupakan.Kasihan daddy (panggilan ain beri), siang malam bekerja keras mencari nafkah agar kami adik beradik tidak berasa kekurangan.(hati ni menangis)

Bekerja sebagai pemandu lori satu ketika dahulu bertahun lamanya.Masih lagi diingatan, tulang empat keras daddy bekerja kuat demi anak-anak dan isteri tercinta.Tidak pernah daddy merungut, panas baran terhadap anak-anak dan isteri.Malah, masih sempat melontarkan senyuman dan membuat lawak jenaka agar kami sekeluarga gembira selalu.

Mummy ain selalu cakap, 'kesian daddy tau, angkat guni beras naik lori turun lori..lu orang belajar pandai-pandai,dah besar tolong daddy..'(air mata ain menitis tak henti)

Ada ketika sewaktu ingin pergi ke sekolah, kami terpaksa menaiki lori (BEST).Suatu pengalaman yang tak mungkin dapat kami lupakan.Masih ain ingat, siap daddy sediakan bantal lembut diletakkan dipunggung agar kami berasa selesa sepanjang perjalanan ke sekolah menaiki lori.Betapa lembut dan sayangnya daddy...

Kini, daddy masih lagi bekerja tetapi tidaklah seteruk dahulu.Sekarang ni dapat makan aiskrim lagi!(cuba teka,hehe).

Saat yang tidak mungkin ain akan lupakan sampai bila-bila adalah saat apabila daddy mendapat tahu anak perempuan sulungnya ini telah memilih Islam sebagai jalan hidupnya.Tak dapat ain bayangkan betapa hancur berkecai hati seorang ayah yang mungkin mengharapkan sesuatu daripada anak kesayangannya.

Masih ain ingat air mata daddy menitis bak hujan tanpa henti.Diri ain diketika itu berasa amat berdosa kerana membiarkan seorang ayah yang telah mencurahkan sepenuh kasih dan sayangnya selama ini membesar dan mendidik, akhirnya menyakitkan hatinya sendiri.

Namun segalanya kini menjadi kenangan, dan kenangan itulah membuatkan ain dan daddy semakin rapat berbanding dahulu.Daddy begitu memahami dan dapat menerima kenyataan, anaknya kini berlainan agama tetapi masih lagi anaknya yang sama.

Kasihmu daddy tak mungkin berbalas walau setinggi wang dilangit.

Ya Allah, aku memohon padaMu moga Kau sentiasa memberikan kesihatan yang baik terhadap kedua-dua orang ibu bapaku....Moga Kau bukakan pintu hati kedua-dua orang ibu bapaku menerima hidayah daripada Mu...dan moga mereka dibukakan pintu hati menjadi salah seorang hambaMu yang soleh agar mereka ditempatkan di syurgaMu...Ya Allah..hanya padaMu aku memohon...

1 comment:

  1. Salam Ain,

    Mesti banyak peristiwa pahit manis masa mula2 masuk Islam dulukan?

    Syukurlah, kini hubungan kamu dan keluarga tetap mesra walaupun berlainan agama.Itulah yg selayaknya. Islam tidak mghalang kita berhubung dgn org lain yg berlainan agama. Semoga keluarga kita mdapat hidayah melalui sikap kita yg terpuji itu.

    ReplyDelete

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR