Wednesday, March 2, 2011

SAKRATUL MAUT

Assalamualaikum, Salam sejahtera sahabat-sahabat ain sekalian.



Pada suatu hari Malaikat Maut pergi kepada Musa A.S. Musa A.S. bertanya, "Adakah kamu datang untuk mengunjungiku atau untuk mencabut rohku?" Ia menjawab, "Aku datang untuk mengambil rohmu." Musa A.S. kembali berkata, "Bolehkah kamu memberi peluang padaku untuk mengucapkan selamat tinggal kepada anak-anakku?" Ia menjawab, "Tidak ada lagi peluang untuk melakukan itu." Lalu Musa bersujud kepada Tuhan memohon agar Tuhan memerintahkan Izrail memberi peluang kepadanya menyampaikan selamat tinggal kepada anak-anaknnya.Tuhan berkata kepada Izrail, "Berilah peluang pada Musa." Lalu Musa pergi kepada ibunya dan berkata, "Sebentar lagi aku akan melakukan safar(perjalanan panjang)." Ibunya bertanya, "Safar apa?" Musa menjawab, "Perjalanan akhirat." Setelah itu ibunya menangis.

Musa pergi kepada isterinya, anak-anaknya, lalu mereka menghampiri pangkuannya dan menangis.Musa tidak mampu membendung air matanya sehingga turut menangis.Lalu Tuhan bertanya kepada Musa A.S., "Wahai Musa! Kamu akan datang menemui Ku, untuk apa kamu menangis?" "Hatiku bimbangkan anak-anakku." Tuhan berfirman, "Wahai Musa lepaskan hatimu dari mereka.Biarkan Aku menjaga mereka.Biarkan Aku menguruskan mereka dengan cinta Ku."

Setelah itu, baru Musa berasa tenang dan bertanya kepada malaikat, "Dari mana kamu akan mengambil rohku?" Ia menjawab, "Dari mulutmu." Musa berkata, "Adakah kamu akan mengambil roh dari mulut yang suka bermunajat kepada Allah?" Ia menjawab, "Jika begitu, melalui tanganmu." Musa kembali bertanya, "Adakah kamu akan mengambil roh dari tangan yang pernah membawa lembaran-lembaran Taurat?" Ia menjawab lagi, "Jika begitu melalui kakimu." Musa bertanya lagi, "Adakah kamu akan mengambil roh dari kaki yang pernah berjalan untuk bermunajat kepada Allah?" Kemudian Malaikat Maut memberikan limau yang harum kepada Musa A.S. untuk dihidu dan Musa A.S. menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Setelah itu, para malaikat bertanya kepada Musa A.S., "Wahai Nabi yang paling ringan kematiannya, bagaimana rasanya kematian?" Musa menjawab, "Seperti kambing yang disiang hidup-hidup."



#sedangkan Nabi cara kematiannya nampak mudah dan seakan-akan tiada kesakitan sama sekali, inikan pula kita manusia biasa yang sering melakukan kesilapan.
Maka, janganlan dipandang ringan bahawa amalan kita telah mencukupi, sentiasalah merendah diri dan memohon keampunan daripada Allah S.W.T.

#buku nurkilan DENI SUTAN BAHTIAR- Terbitan Al-Hidayah

No comments:

Post a Comment

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR