Thursday, October 6, 2011

INI KISAHKU...



Sambungan...

BAB 7

Sepanjang 3 tahun ain terus bertahan menghadapi situasi harian yang berbeza, tidak kira dalam pembelajaran, mahupun hubungan sesama rakan kolej.Apabila tiba waktu cuti semester, ain pulang ke rumah ibu bapa seperti biasa.Di rumah, ain dibenarkan solat dan makan minum ain juga dijagai dengan baik.Ibu ain akur ain tidak akan makan sesuatu yang ain was-was halal dan haramnya.Sepanjang perjalanan ain bergelar seorang muslim dan dalam masa sama bergelar pelajar kejururawatan, ibu bapa ain mulai berhubungan baik dengan keluarga Zal.Ibu Zal turut membantu memberikan kefahaman kepada ibu ain terutamanya dari segi penggunaan alatan untuk memasak dan makanan yang akan disediakan.Dari segi hubungan ain dan keluarga kedua-dua belah pihak setakat ini berjalan dengan lancar, alhamdulillah.

Ain turut berkongsi masalah ain hadapi sewaktu sesi pembelajaran bersama ibu.Ibu juga maklumkan ain bahawa dia sering mendapat panggilan telefon dari pihak pengetua memaklumkan keadaan ain di kolej, namun semuanya lebih kepada penghinaan.Ain dipandang rendah oleh pihak pengetua.Ibu ain akhirnya tidak dapat menahan sabar dan akhirnya pada panggilan telefon terakhir dari pihak pengetua, ibu ain terus mempertahankan anaknya ini.Sejak itu, tiada lagi panggilan telefon diterima.

Namun, itu tidak bererti tekanan pada diri ain dalam pelajaran berakhir.Ain terus tertekan setiap kali ada sesi pembentangan kertas kerja di hadapan kelas.Rasa malu, rendah diri terus mencengkam diri ini.Mental ain mulai berkata, "Cukuplah setakat ni, aku kalah!"..

Waktu itu, ain sudah berada di semester 6, iaitu semester akhir pembelajaran sebelum bergelar jururawat.Tekanan yang bermula sejak semester 2 hingga kini, sudah ain tidak tahan tertanggung lagi.Ain akui ain lemah dan tidak tahan direndah-rendahkan.Ain mula berputus asa dan mulai hilang semangat untuk belajar.

Mungkin inilah ujian Allah menguji sejauh mana hamba NYA ini dapat bertahan.Sewaktu ain berada di semester ke 6, ain masih ingat 2 orang tenaga pengajar ain ketika itu yang amat prihatin dan tidak kisah dengan status ain ketika itu.Di kala semangat ain sudah tiada, di kala ain sudah benar-benar berputus asa, Allah pertemukan ain dengan 2 insan mulia ini.Hingga kini ain tidak akan lupakan jasa baik mereka.

Atas kesabaran dan keprihatinan 2 insan inilah, semangat ain kembali semula.Atas semangat seorang pendidik inilah, akhirnya ain dapat bertahan hingga saat akhir.Ucapan terima kasih ain ucapkan pada Ms.Molly yang tidak putus-putus membantu ain dalam menjalani ujian amali dan praktikal tidak kira di kelas atau sewaktu berada di wad.Buat Allahyarhamah Puan Mariah, jasamu takkan mungkin ku lupa selamanya.Ain takkan lupa kata-kata semangat dan dorongan yang diberikan pada ain hingga saat akhir demi memastikan anak didiknya yang lemah ini mengecap kejayaan.Al - Fatihah buatmu.Moga dirimu ditempatkan di sisi orang-orang soleh dan solehah, aamiin.

Tanggal 30 Ogos 2005, akhirnya ain berjaya bergelar seorang jururawat.Akhirnya segala jerih payah ain menahan kata-kata sekeliling, berbalas dengan segulung diploma di tangan.Antara orang yang paling gembira sudah pasti kedua-dua ibu bapa ain sendiri.Tanpa sokongan dan kesabaran mereka selama 3 tahun itu, tidak mungkin ain dapat merasakan ini semua.Adik ain, Vina juga turut gembira bersama.Terima kasih juga diucapkan buat zal dan keluarga kerana banyak bersabar dengan segala karenah ain selama ini.

No comments:

Post a Comment

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR