Tuesday, October 4, 2011

INI KISAHKU...




Sambungan....


BAB 4

Pada suatu malam yang Vivian tidak ingat bilakah tarikhnya, Vivian mendapat satu panggilan dari seorang lelaki yang tidak Vivian kenali.Waktu itu Vivian baru saja ingin melelapkan mata dan panggilan itu membantutkan Vivian untuk tidur.Lelaki tadi memperkenalkan dirinya sebagai Syah.Vivian tanyakan dari mana dia mendapatkan nombor telefon ini, dan dia cuma katakan dia ingin berkenalan.Vivian malas melayan dan terus meletakkan telefon.Rasa takut dan bingung juga pada mulanya.

Selang keesokkan harinya atau beberapa hari kemudian, rakan sekelas Vivian, Anuri namanya.Nuri bertanyakan sama ada Vivian ada menerima panggilan dari seorang lelaki yang bernama Syah.Vivian amat terkejut dan terus mengiyakan.Nuri meminta maaf dan menjelaskan bahawa dialah yang memberikan nombor telefon Vivian kepada lelaki itu.Syah adalah kenalan yang baru juga dia kenali dan Nuri memberikan nombor telefon Vivian kerana Syah beria-ria ingin berkenalan dengan perempuan Cina.Nuri merasakan Syah bukanlah lelaki jahat dan tidak risau memberikan nombor Vivian kepadanya.Nuri memilih Vivian kerana Vivian satu-satunya pelajar yang fasih berbahasa Melayu jika dibandingkan dengan pelajar Cina yang lain.Sebab lain adalah Vivian mudah bergaul dengan orang Melayu.

Maka, hilang rasa risau dalam diri ini memikirkan panggilan misteri itu.Tidak lama beberapa hari selepas itu, Vivian menerima panggilan Syah sekali lagi.Syah menyatakan hasrat untuk berjumpa.Vivian amat takut ketika itu kerana Vivian tidak pernah bertemu janji.Namun, Nuri meyakinkan Vivian yang dia juga akan turut sama temankan Vivian untuk berjumpa dengan Syah.

Seperti dijanjikan, Vivian bertemu dengan Syah buat kali pertama dan Vivian masih ingat tarikhnya iaitu pada 9 Disember 2002.Sejak itu kami mula berkawan rapat.Syah seorang yang amat mudah didekati dan mudah diajak berbincang.Kami berkawan rapat dan Vivian amat senang dengan perwatakkannya itu.Vivian merasakan Syah amat mudah dipercayai dan mudah untuk Vivian berkongsi perasaan.Pada permulaan perkenalan dia membahasakan dirinya Syah, tetapi sebenarnya namanya Rohaizal.Amat terperanjat pada mulanya, namun Vivian tidak kisah tentang itu.

Mungkin selalu didengar, orang masuk Islam kerana cinta atau ingin berkahwin.Vivian tidak mahu memikirkan sangat perkara itu.Bagi Vivian, Allah telah takdirkan Rohaizal datang dalam kehidupan Vivian untuk membantu Vivian dalam perjalanan Vivian mengenali Islam.Itulah yang Vivian rasakan dan Vivian yakin ketika itu.Bukan kerana cinta, tapi Allah telah tunjukkan orang yang sesuai yang akan bantu Vivian suatu masa nanti.

Vivian mula muhasabah diri sendiri, mula bertanya pada diri apa yang Vivian inginkan selama ini.Vivian mula menyoal diri tentang agama yang Vivian anuti selama ini.Adakah Vivian yakin dengan agama sekarang, atau Vivian yakin wujudnya Allah yang SATU?Semua itu bermain di fikiran kembali.Perasaan ini juga tidak tenang dan merasakan ada saja yang tidak kena.Vivian tidak membabitkan perasaan secara membabi buta.Vivian sedar hanya satu sahaja Tuhan yang patut disembah dan hanya satu saja Tuhan yang wujud untuk manusia, iaitu Allah SWT.Bagi Vivian, cinta manusia boleh dicari tapi cinta Tuhan hanya pada Allah Yang Satu.

Akhirnya Vivian memberanikan diri menyuarakan hasrat Vivian memeluk Islam kepada Rohaizal atau senang Vivian panggil Zal.Malah, Vivian juga ada nyatakan hasrat pada Anuri dan juga pada kak Nurul kerana mereka sahaja yang Vivian percayakan ketika itu.Kak Nurul dan Nuri ada memberikan nasihat agar fikirkan masak-masak sebelum membuat sebarang keputusan.Mereka takut sekiranya pengIslaman Vivian nanti adalah semata-mata kerana cinta.Vivian tidak marah dan Vivian faham keadaan ketika itu terlalu kelihatan seolah-olah Vivian mengejar cinta lelaki Melayu yang beragama Islam, yang tidak seagama dengan Vivian.

Kebetulan di ketika itu, Vivian baru lagi memulakan semester 2 pengajian dan kolej kami mula memperkenalkan subjek agama Islam buat pelajar yang beragama Islam.Waktu itu Semester2 baru saja bermula beberapa bulan.Kak Nurul memperkenalkan Vivian pada Ustazah Norra yang mengajar mereka ketika itu.Kami mula bertukar nombor telefon dan berbual ringkas sebelum rancang untuk berjumpa kali ke-2.

Setelah lama berfikir dan yakin dengan perasaan serta pendirian Vivian ketika itu, Vivian meminta bantuan Zal untuk bantu Vivian berjumpa dengan Ustazah Norra di rumahnnya.Bagi Vivian, Vivian yakin untuk memilih Islam bukan kerana cinta tapi Vivian yakin dengan agama Islam saja yang dapat membantu Vivian di masa depan.Kami berjumpa dan Vivian meluahkan apa yang terbuku di dalam hati.Setelah lama berborak dan berbincang, akhirnya Ustazah Norra sudi membantu.Ustazah Norra mengajak Vivian ke biliknya dan di situlah segalanya berubah dalam sekelip mata.

Ustazah Norra membentangkan sejadah dan mengajar Vivian bagaimana untuk mengucapkan 2 kalimah Syahadah.Dan dengan yakin Vivian ucapkan kembali 2 kalimah syahadah, "ASYADU ALLAA ILAHA ILLALLAH, WAASYAHADU ANNA MUHAMMADAN RASULULLAH"..."Aku bersaksi bahawa tiada tuhan disembah melainkan Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah.."..

Sewaktu mengucapkan 2 kalimah syahadah, Vivian dapat rasakan ketika itu rasa sejuk menggigil datang pada diri ini hingga ke akar rambut.Dalam sekelip mata juga Vivian rasakan ada sesuatu yang menarik kepala ini ke atas, yang pada mulanya seakan berat.Namun, akhirnya Vivian rasakan diri ini teramat ringan, entah kenapa.Tidak diduga juga, air mata ini mengalir tanpa dipinta dan turut dikongsi bersama Ustazah Norra.Azan Magrib juga terus berkumandang mengiringi sejarah dalam hidup Vivian ketika itu.SubhanAllah! Begitu besar kuasa Mu Ya Allah.9 Mac 2003 takkan dapat Vivian lupakan detik hari Vivian memeluk Islam.

Setelah itu, Vivian pulang ke asrama seperti biasa dan berlagak seperti tiada apa-apa yang berlaku.Vivian banyak mendiamkan diri dan tidak berani untuk maklumkan pengIslaman Vivian pada sesiapa.Rasa tertekan juga dan Vivian maklumkan perkara ini pada Zal.Zal nyatakan dia sudi membawa Vivian ke PERKIM untuk mendapatkan nasihat dan bantuan.

18 Mac 2003, seperti dijanjikan.Zal membawa Vivian ke PERKIM dan berjumpa dengan Ustaz Hamzah yang menguruskan golongan saudara baru/mualaf.Vivian menyatakan situasi kini dan Ustaz Hamzah menasihatkan agar Vivian segera berdaftar dengan PERKIM bagi mengelak sebarang perkara tidak elok terjadi.Di sini, sekali lagi Vivian diminta mengucap 2 kalimah syahadah secara rasmi.Setelah selesai, Ustaz Hamzah mula menguruskan urusan mengemas kini maklumat peribadi Vivian.Ustaz juga menasihatkan agar memilih satu nama Islam yang dirasakan sesuai sebagai tanda pengenalan baru.Vivian tidak pasti nama yang dirasakan bersesuaian dan meminta Zal memilih nama Islam untuk Vivian.Zal memilih nama Nur 'Ain dan Vivian hanya mengikut sahaja kerana suka dengan maksud nama Nur 'Ain.Vivian meminta Ustaz Hamzah mengekalkan nama Vivian dan nama keluarga bapa iaitu Quake dalam pengenalan diri kerana rasa hormat Vivian terhadap ibu bapa yang memberikan nama itu sejak Vivian lahir.

Sebelum pulang, Ustaz Hamzah memberikan Vivian sepasang telekung, tasbih dengan sejadah, beserta buku tentang cara solat wanita Islam.Rasa teruja dan gembira yang teramat dan rasa gembira ini Vivian kongsikan bersama Zal.Vivian dapat lihat dari riak wajah Zal seakan-akan tidak percaya dengan apa yang terjadi.

Kini nama Islam dan identiti baru Vivian adalah Nur 'Ain Vivian Quake binti Abdullah.Syukur Alhamdulillah, kini secara rasminya ain sudah memeluk Islam mengikut undang-undang.Pada hari yang sama, ain akhirnya memberanikan diri memaklumkan pengIslaman ain pada rakan-rakan kolej.Seperti Zal, rakan-rakan kolej juga amat terperanjat kerana semuanya berlaku secara tiba-tiba.Ain tidak fikirkan apa-apa, cuma rasakan tiada salahnya memaklumkan perkara baik begini.Apapun, ain nyatakan ain belum bersedia memaklumkan pada ibu bapa tentang pengIslaman ain ketika itu.Namun, ain nekad untuk maklumkan sendiri dan bukan oleh sesiapapun melainkan ain sahaja.

Bersambung...

4 comments:

  1. assalammualaikum akak..

    nantikan smbungannya..:-)

    ReplyDelete
  2. assalamualaikum.

    ya saya pun ada perasaan yang lebih kurang sama juga semasa mengucap.

    ReplyDelete
  3. Wa'alaikumussalam saudara..indahkan perasaan itu...

    ReplyDelete

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR