Sunday, January 8, 2012

MALAIKAT MAUT YANG BERSEDIH

Bismillahirrahmanirrahim,
Assalamualaikum, salam sejahtera buat semua peminat setia blog NUR.

Coretan kali ini ain kongsikan terus daripada blog seorang niqabis, adik Nor Abdullah.Coretan yang menarik dan amat mudah difahami.Moga ianya dapat menimbulkan keinsafan dalam diri masing-masing, InsyaAllah.




Dari Abdullah bin Abbas r.a, bahawa Rasulullah s.a.w "Bahawa malaikat maut memerhati wajah setiap manusia di muka bumi ini 70x dlm sehari.Ketika Izrail datang merenung wajah seseorang didapati orang itu ada yang sedang gelak ketawa. Maka berkata Izrail: Alangkah herannya aku melihat orang ini, sedangkan aku diutus oleh Allah SWT untuk mencabut nyawanya, tapi dia masih berseronok-seronok bergelak ketawa.”

tu diaa... 70 kali sehari.. banyak tu, Kalau la kita semua boleh melihat hijab ni.. sure takkan ada yang tinggal sejadah,, dok tgk AF, dok bersuka ria bagai... kan..Tapi itulah kita manusia,, di jadikan Allah selalu lalai dan alpa,.. seronok je yang kita ingat.. Dan bila time sedih mula cari Tuhan..Moga saya selalu ingat yang maut itu ada di mana2..

Allah SWT berfirman,
“Tiap-tiap umat mempunyai ajal, maka apabila telah datang ajalnya mereka tdk dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tdk dapat (pula) mencepatkannya.” (Surah Al-A’raf: ayat 34)

Actually entri kali ni nak share pasal Kisah Malaikat Maut as known as Izrail yang pernah bersedih atas tugasnya mencabut nyawa manusia,..Korang ingat senang ke nak jalan kan tanggungjawab ni.? Kalau tiba turn malaikat maut nak cabut nyawa insan yang di kasihi oleh semua manusia dan di langit.. tak ke susah tu huhuhu.

Malaikat pon tahu sedih ,,, teringat kisah malaikat izrail saat nak cabut nyawa Kekasih Allah, Muhammad .. dia memalingkan wajahnya kerana tidak sanggup melihat wajah Rasulullah yang kesakitan..Sampai kan Rasulullah berkata pada izrail waktu tu.."Jijikkah kamu melihat wajah aku ya izrail?" Izrail menjwab, "Ya nabi Allah,Siapa yang sanggup melihat kekasih Allah menahan sakit sebegini"

Kisah Izrail bersedih ni telah mendapat perhatian dari Allah SWT..
Izrail pernah mengadu kepada Allah SWT yang dia tidak di senangi oleh keturunan kaum Adam dan dia mungkin dicemuh kerana dia ditugaskan mencabut roh manusia, yang akan menyebabkan orang akan berduka cita, kerana kehilangan sanak keluarga dan orang-orang yang tersayang dan juga Izrail berasa sedih apabila dibebankan dengan tugas mencabut roh mahluk-mahluk bernyawa kerana di antara mahluk bernyawa itu termasuk manusia yg terdiri dari kekasih-kekasih Allah, iaitu para Rasul SAW, para nabi-nabi, para wali-wali dan orang-orang soleh.

Maka oleh itu Allah mewuujudkan pelbagai asbab dan sebab akan sesuatu kematian tu,..macam ada yang kena penyakit kronik, ada yang excident, ada yang kerana terbakar dan lemas juda sebagainya itu adalah kerana menjadikan sebab bagi sesuatu kematian..

Maka takla orang menyalah kan Izrail lagi..Izrail itu adalah perantaraan saja...Yang menentukan kematian itu adalah Allah SWT.

Kalu dulu2 zaman nabi2, kate suami saya time die bukak cite pasal malaikat.. Die cakap malaikat dulu dtg dalam bentuk manusia ...Ketuk pintu.. dan ckp.. "Saya malaikat maut.. saya dtg nak cabut nyawa" tak ke seram mcm tu... tapi tula hakikatnya. ..Maka orang semua mcm pandang serong sikit kat malaikat nye tugas...Sian die.. die hanya jalankan tugas.. maka oleh itu,, Izrail pon mengadulah...

Then maka selepas kewafatan nabi,,kite semua menemui ajal dgn bersebab... Ada ke orang mati tanpa sebab.. at least mesti ada kan? At least manusia lupa pasal izrail dan mengaitkan kematian dengan sebab yang di alaminya..

Mari kita kaji dari sudut positif akan sakit yang misalnya sakit yg ditanggung berbulan-bulan oleh seseorang, bukan kah ia akan menjadi rahmat bagi orang beriman dan sabar, kerana Allah SWT memberi peluang dan menyedarkan manusia agar dia mengingat mati, untuk itu dia menggunakan waktu atau usia yang ada untuk berbuat sesuatu, membetulkan dan bertaubat dari dosa dan kesilapan serta memperbaiki amalan, serta menambah bekal untuk akhirat, jangan sampai menjadi seorang yg muflis seta bankrup di akhirat nanti.. Kumpul saham akhirat,

Begitu juga org yg mati tiba-tiba disebabkan musibah, ia akan menjadi pengajaran dan memberi peringatan kpd orang yg masih hidup supaya mereka sentiasa waspda dan tdk lalai dari berusaha memperbaiki diri, menambah amal kebajikan dan meninggalkan segala kejahatan. Kerana sekiranya ajal datang secara tiba-tiba pasti akan membawa penyesalan yg tdk berguna.

Di kalangan org beriman pula pasti menganggap bahawa sakit yg ditimpakan kpd dirinya adalah sebagai tanda bahwa Allah SWT masih menyayangi dirinya. ..dan berusaha memperbaiki diri dan amalan..

Berbalik pada kisah Izrail ni..ade satu lagi kisah yang saya nak share ngan korang sumer..
haa kisah Nabi Idris dengan Izraill Kisah nya begini...........

Nabi Idris A.S adalah nabi kedua yang wajib diketahui oleh umat islam. Dikisahkan bahawa Nabi Idris diangkat ke syurga kerana setiap hari dia membuat amal yang diterima sebanyak alam penduduk bumi. MasyaAllah..punyela banyakkan...

Melihat akan hal itu, maka malaikat Izrail begitu sayang kepadanya. Pada suatu hari, Izrail meminta izin kepada Allah untuk turun ke bumi untuk berjumpa dengan Nabi Idris dan Allah memperkenankannya.Lalu turunlah Izrail ke bumi dalam bentuk rupa seorang manusia biasa dan memberi salam pada Nabi Idris serta duduk di sampingnya. ~ kan saya dah kate .. dulu2 mlaikat leh turun jumpe manusia.. dan sembang2 ..best nye.. Kalulah saya pon leh jumpe...gulp..telan air liur jap..~

Nabi Idris yang sedang berpuasa ketika itu memperlawa tamunya untuk makan setelah tiba waktu berbuka puasa, namun tamunya itu hanya mendiamkan diri. Nabi Idris pun meneruskan ibadahnya sambil dilihat Izrail sehingga terbit fajar.

Melihat akan hal tamu yang duduk di sebelahnya, maka Nabi Idris pun bertanya, “Hai lelaki, mahukah kamu berjalan-jalan denganku supaya kita berasa senang?” Lalu Izrail menjawab, “Ya, aku mahu”. Mereka berdua pun berjalan-jalan dan tiba di sebuah ladang yang sangat subur tanamannya. Malaikat Izrail berkata,

“Bolehkah kamu izinkan aku mengambil buah-buahan itu?” Berkata Nabi Idris, “Maha suci Allah, semalam kau tak mahu makan benda yang halal dan kini kau mahu memakan benda yang haram”. Mendengar jawapan Nabi Idris, Izrail pun terdiam.

Setelah itu, mereka pun berjalan selama 4 hari dan dalam tempoh itu Nabi Idris merasakan perbezaan tamunya itu dengan manusia biasa, lalu Nabi Idris bertanya,“Aku dapati kau amat berbeza sekali daripada manusia biasa lain. Oleh itu aku harap dapatlah kau memberitahu aku siapakah dirimu”. Izrail menjawab, “Aku adalah malaikat pencabut nyawa bernama Izrail”.Nabi Idris bertanya lagi, “Sudah 4 hari kamu bersamaku, bagaimanakah kamu mencabut roh yang lain?” Izrail pun berkata, “Memang kerjaku mencabut roh dan sesungguhnya ia adalah perkara yang mudah seperti hidangan makanan yang aku hadapi”. Kemudian Nabi Idris bertanya lagi,“Wahai Izrail, adakah kau datang sekadar untuk menziarahi aku atau pun mencabut rohku?” Jawab malaikat Izrail, “Aku datang menziarahimu dan aku telah mendapat keizinan Allah”.

Setelah mendengan jawapan Izrail, maka berkatalah Nabi Idris,“Wahai Izrail, aku mempunyai hajat”.“Katakan hajatmu itu”, jawab Izrail.Ujar Nabi Idris, “Hajatku padamu ialah kamu hendaklah mencabut rohku. Kemudian Allah akan menghidupkan aku supaya aku boleh kembali beribadah kepadaNya sesudah aku merasakan sakitnya mati”.Izrail menjawabnya dengan tenang,“Sebenarnya aku tidak mempunyai kuasa untuk mencabut roh seseorang kecuali dengan izin Allah”.

Atas permintaan Nabi Idris itu, Allah mewahyukan kepada Izrail, “Hai Izrail, cabutlah nyawa Idris itu”. Maka Izrail pun menurut perintah dan mencabut nyawa Nabi Allah itu dan kematian Nabi Idris ditangisinya. Lalu Izrail memohon supaya Allah menghidupkan kembali Nabi Idris yang menjadi teman baiknya. Allah memperkenankan doa Izrail lalu Dia menghidupkan semula Nabi Idris.

Setelah hidup semula, maka Izrail bertanya kepada Nabi Idris, “Wahai Idris, bagaimanakah rasanya mati itu?”Jawab Nabi Idris, “Rasanya seperti mengupas kulit binatang yang hidup, rasa sakitnya adalah lebih seribu kali ganda”. Berkata Izrail pada Nabi Idris, “Aku mencabut nyawamu dengan cara yang paling lembut sekali dan tidak pernah aku mencabut roh selembut ini”.

Nabi Idris kemudian menyatakan hasratnya untuk melihat neraka jahanam kepada Izrail supaya dia boleh beribadah dengan lebih tekun lagi selepas ini.Izrail pun berkata, "Aku tidak dapat membawa kamu pergi tanpa izin dari Allah”. Lalu Allah mewahyukan kepada Izrail, “Bawalah oleh kamu dan tunjukkanlah kepada Idris akan neraka jahanam itu”. Lalu dibawanya Nabi Idris melihat neraka jahanam dan Nabi Idris dapat melihat suasana yang mengerikan dalam neraka tersebut.

Setelah keduanya kembali dari melihat neraka jahanam, maka berkatalah Nabi Idris akan hajatnya lagi, “Wahai Izrail, aku ingin sangat melihat syurga yang Allah ciptakan untuk hambaNya yang taat”. Izrail menjawab,“Aku tak dapat membawamu kecuali dengan izin Allah”. Kemudian Allah mewahyukan lagi kepada Izrail, “Wahai Izrail, bawalah Idris melihat syurga. Aku memberi izin kepadamu”.

Setelah sampai di pintu syurga, maka nampaklah Nabi Idris akan kecantikan syurga yang tidak ada tolok bandingnya. Melihat hal yang demikian, Nabi Idris pun berkata,
“Wahai malaikat Izrail, aku telah merasakan sakitnya mati. Aku juga telah melihat neraka serta siksaan di dalamnya. Oleh itu aku harap kamu mohonlah pada Allah supaya aku dapat duduk di dalam syurga dan meminum airnya supaya hilang rasa sakit mati dariku dan minta hindarkanlah aku dari api neraka jahanam”.

Kemudian Izrail memohon kepada Allah dan Allah memberi izin kepada mereka untuk masuk dan keluar dari syurga. Setelah mendapat izin, Nabi Idris masuklah ke dalam syurga dan meletakkan kasutnya di bawah sebatang pohon syurga. Nabi Idris kemudiannya keluar dari syurga sambil berkata,“Wahai Izrail, aku tertinggal kasutku. Oleh itu bawakan aku kembali ke dalam”. Nabi Idris segera masuk kembali ke dalam syurga, tetapi setelah ditunggu beberapa lama oleh Izrail, dia masih belum keluar lagi.Maka risaulah Izrail lalu berkata,“Wahai Idris, keluarlah kamu dari syurga”.Jawab Nabi Idris, “Aku tidak mahu keluar dari syurga ini kerana Allah telah berfirman, ‘Kullu nafsin dzaaiqatul mauti (dan tiap-tiap yang bernyawa itu mesti merasakan mati) dan sesungguhnya aku telah mati”.

Sambung Nabi Idris lagi, “Allah juga telah berfirman, ‘Wa-in minkum illaa waariduhha‘ (dan tidak adalah di antara kamu kecuali dia memasukinya) dan aku telah masuk neraka”. Kemudian Nabi Idris berkata lagi, “Allah berfirman, ‘Wamaahum bimukhrijiina‘ (dan tidaklah mereka itu dikeluarkan daripadanya). Maka siapakah yang mengeluarkan aku daripadanya?”

Akhirnya Allah mewahyukan kepada malaikat Izrail,
“Hai Izrail, biarlah Idris itu. Sesungguhnya Aku telah memutuskan di zaman azali bahawa sesungguhnya Idris itu adalah termasuk dalam ahli syurga”.

So kawan2.. itulah kisah nabi Idris dengan Izrail yang mana nabi Idris menyatakan hasratnya untuk merasai rasa sakitnya mati,, ..

Semoga entri kali ni juga akan memberi manfaat buat semua dan juga buat diri ain sendiri..Allahuakhbar!!!

3 comments:

  1. syukran kak ain atas perkongsiannya ...

    alhamdulillah dapat men "refresh" semua kisah2 begini memang sungguh bagus.. lebih2 lagi buat kita yg mudah lupa ni..

    Semoga Allah memberikan kekuatan ingatan kepada kita dalam mengingati Nya .. dan mengingati ilmu2 Nya =)

    ReplyDelete
  2. Trimas, kisah malaikat yang menarik. Alhamdulillah, semakin bertambah pengetahuan kita mengenai kisah-kisah islam. Semoga kita bersama mendapat manafaat dari kisah ini. Diharap juga, terus diperbanyakkan entri seperti ini. Saya juga ingin berkongsi kisah malaikat Malaikat Zabaniyah digeruni Api Neraka - Kisah Malaikat Zabaniyah, pembantu Malaikat Malik di Neraka. Malaikat penyiksa ini juga digeruni oleh api-api neraka.
    Much more respect and keep in touch ~ Hootoh Blog

    ReplyDelete
  3. Hahaha.. nakal nabi idris ni.. tapi tak sangka.... sesungguhnya Allah lebih mengetahui apa makhluknya ingin lakukan.. terima kasih ingatkan kembali kisah yg pernh diceritakan dlu oleh ustaz/ustazah sy dlu..dr dlue sy thu cerita ni tp cuma lupa nabi yg amnesty 1...... hehehe

    ReplyDelete

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR