Thursday, January 12, 2012

NABI MUHAMMAD TIDAK MENGIZINKAN PEDOSA BERAT DIKUTUK


Assalamualaikum, salam sejahtera kepada semua pembaca setia blog NUR.Moga segala urusan kalian dipermudahkan.

Kali ini ain ingin berkongsi satu artikel tulisan oleh seorang sahabiah niqabis, yang juga tidak kurang hebatnya dalam bidang penulisan buku-buku ilmiah dan keagamaan.Antara buku penerbitannya yang mendapat tempat adalah buku Fiqh Perubatan iaitu saudari Wan Nor Ainon Wan Abdullah.

Perkongsian beliau kali ini adalah berkenaan bagaimana kita seharusnya mencontohi perlakuan dan betapa beradabnya cara Rasulullah SAW melayan seseorang individu yang bersalah atau disabitkan kesalahan itu.Moga tulisan ini menjadi renungan buat kita bersama.

AHAD, 25 DISEMBER 2011


DARI BLOG SAYANGISLAM.COM

Dari satu segi, jenis-jenis kesalahan dapat dibahagikan ke dalam 2 kategori.

1. Kesalahan yang ada hukumannya di dunia, oleh itu kesalahan itu dibawa ke hadapan hakim. Contoh kesalahan dalam kategori ini adalah kesalahan meminum arak.

2. Kesalahan yang tiada hukumannya di dunia, oleh itu kesalahan tersebut tidak dibawa ke hadapan hakim.

Dalam rekod sejarah, terdapat catatan yang menunjukkan Nabi Muhammad tidak membenarkan orang yang sudah terbukti melakukan kesalahan berat minum arak sekalipun daripada dikritik dan dikutuk.

Kes 1: Umar bin al-Khattab melaporkan, pada suatu masa ada seorang lelaki bernama Abdullah yang nama jolokannya adalah 'Himar' (keldai), seorang yang selalu menyebabkan Nabi Muhammad ketawa. Nabi Muhammad pernah mengenakan hukuman rotan kepada Abdullah atas kesalahan meminum arak. Pada suatu hari, sekali lagi Abdullah dibawa ke hadapan Nabi Muhammad atas kesalahan minum arak, Nabi pun merotan dia lagi. Melihat peristiwa itu seorang lelaki berkata, “Ya Allah! Kutuklah dia. Selalu benar dia dibawa ke hadapan Nabi.” Nabi Muhammad berkata, “Jangan kutuk dia, kerana demi Allah, saya tahu dia mencintai Allah dan Rasulnya.” -- Hadith No. 2161 dalam kitab Ringkasan Sahih al-Bukhari.

Kes 2: Abu Hurairah melaporkan, pada suatu hari ada seorang lelaki peminum arak dibawah ke hadapan Nabi Muhammad. Nabi Muhammad berkata, “Pukul dia.” Abu Hurairah melaporkan lagi, sebahagian orang yang ada di situ memukul lelaki itu dengan tangan, ada yang memukul dengan selipar, ada yang memukul dengan baju. Apabila seslesai, ada seseorang berkata, “Moga-moga Allah merendahkan kamu!” Mendengar kata-kata itu Nabi Muhammad berkata, “Jangan kata begitu, kerana saudara menolong syaitan menguasai dirinya.” -- Hadith No. 2159 dalam kitab Ringkasan Sahih al-Bukhari

Dalam peristiwa itu Nabi Muhammad melarang perbuatan mengutuk pedosa berat sekalipun, apatah lagi pedosa yang lebih ringan. Alasan yang diberikan oleh Nabi Muhammad adalah, apabila kita mengutuk seseorang sebenarnya kita menolong syaitan menguasai orang itu.

Apakah yang dapat kita fahami tentang kata-kata Nabi Muhammad ? "...kita menolong syaitan mengusai orang itu."? Antara tafsiran yang dapat kita beri adalah orang itu akan membenci orang yang mengutuk, sedangkan si pengutuk itu adalah orang baik dan niatnya baik. Malah dia akan membenci orang-orang lain yang satu kelompok dengan si pengutuk. Sebagai contoh jika si pengutuk itu seorang ustaz, dia akan membenci semua golongan ustaz. Lebih serius lagi, dia mungkin bukan hanya membenci semua ustaz, malah dia mungkin membenci agama Islam. Dalam keadaan begitu, dengan mengutuk dia kita telah memberi kemenangan kepada syaitan.

Moga sahabat sahabiah sekalian dapat memahami konteks yang cuba disampaikan oleh penulis ini.Secara ringkasnya, walau seburuk manapun seseorang individu itu usahlah dicanangkan habis-habisan keburukkan di khalayak umum.Selain menyebabkan individu yang terlibat menyimpan perasaan marah dan benci, dalam masa yang sama kita juga telah mengaibkannya dalam masyarakat.

Mahukah keburukkan kita juga dicanangkan untuk perhatian umum??? Fikir-fikirkan...

No comments:

Post a Comment

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR