Saturday, August 25, 2012

CORETAN HATI


Bismillah,
Assalamualaikum, salam sejahtera buat sahabat NUR sekalian.Moga sahabat semua dalam keadaan baik-baik selalu dan sentiasa dalam Rahmat Allah SWT, aamiin.

Sejak dari kecil lagi kita didedahkan untuk menulis.Contengan kita yang pertama hanyalah lakaran-lakaran biasa di dinding atau apa saja yang berada di depan mata.

SubhanAllah, begitu hebat aturan Allah SWT terhadap makhluk ciptaan NYA.Dari bertatih kecil hingga pandai merangkak, berjalan, berlari, hingga jari-jemari ini mulai ingin untuk memegang sesuatu, semuanya atas izin Allah SWT.

Allahuakhbar, Allahuakhbar, Allahuakhbar.Maha Suci Allah atas segalanya.

Apabila menginjak ke alam persekolahan hinggalah tamat pengajian tidak kira sekadar sekolah menengah, kolej, atau universiti, kita sudah mula mengenal huruf.Sudah tahu menulis pelbagai patah perkataan, pelbagai bentuk ayat, pelbagai bentuk madah, syair mahupun puisi.Tidak kurang juga yang hebat menulis tulisan Jawi dan Arab.

Dari mana datangnya kemahiran menulis itu? Dari mana datangnya idea bernas dalam menulis? Dari mana datangnya keinginan untuk menulis? Dari mana semuanya?

Sudah pasti tulisan itu tidak akan terhasil andai jari-jemari ini tidak dapat digerakkan.Walau kita kelihatan sempurna pada mata kasarnya, namun untuk menggerakkan ibu jari sekalipun, semuanya atas kehendak Allah SWT, atas izin NYA juga kita diberi kekuatan dan kelebihan dari segi akal, fikiran serta kudrat untuk menulis.

SubhanAllah.Di saat diri ini menekan satu-persatu butang di keyboard laptop kesayangan, rasa insaf menghinggap diri ini.Tersedar dari lamunan betapa banyak masa terbuang dengan menulis atau menaip perkara-perkara yang tidak berfaedah.Tanpa diri ini sedari, diri ini juga terlena dengan hal duniawi.

Astaghfirullah, maafkanlah diri ini.

Mengimbau kembali kenangan di bangku sekolah rendah, sering guru bertanyakan soalan ini, "Dah Besar nanti cita-cita nak jadi apa?"...Pelbagai jawapan diberikan, nak jadi guru, polis, lawyer...dan tak kurang juga diri ini ingin menjadi penulis.

Kini zaman telah berlalu, rasa lucu ada juga.Namun minat menulis tidak pernah luput.Alhamdulillah, ain mula menulis kembali sejak 2 tahun yang lalu dan segalanya bermula di blog.Secara ringkas, ain memilih menjadi penulis blogger.Apa yang hebatnya menulis blog ye?

Bagi sesetengah orang, ianya hanya membuang masa.Bagi ain sendiri, ain menulis blog dengan niat berkongsi pengalaman dan coretan hidup bersama sahabat pembaca yang lain.Moga apa yang dinurkilkan itu dapat mengingatkan diri ini dan moga setiap hasil coretan berkenaan dapat memberi kebaikkan pada yang lain. InsyaAllah.

Selain itu, menulis adalah satu terapi buat diri ini.Menulis adalah seakan-akan coretan hati dan perasaan pada ketika itu.Menulis membuatkan diri ini kembali tenang walau dalam apa jua situasi dan keadaan.Menulis membantu diri ini menenangkan perasaan dan fikiran yang sedang bergelora.Menulis adalah coretan perasaan yang tidak mungkin terungkap dibibir ini sendiri.Menulis adalah luahan hati diri ini pada Yang Maha Esa.Kerana diri ini sedar, setiap apa yang dicoretkan dilihat oleh NYA.

SubhanAllah, rasa sayu menghinggap diri ini.Allahuakhbar.

Ingatan bersama dan ingatan buat diri ini terutamanya.Tanamkan niat dan iltizam dari saat ini, selepas ini, agar jadikan setiap apa yang kita coretkan adalah satu ibadah.Tidak kiralah tulisan di blog, Twitter, FB, atau apa saja laman sosial yang lain, mahupun pada sekeping kertas sekalipun.Pastikanlah setiap bait-bait kata dan ayat yang dilakarkan adalah jujur dan amanah serta dapat memberikan manfaat pada yang lain.

Misalannya, bagi sahabat yang kerjayanya melibatkan kertas kerja.Pastikan setiap urusan pekerjaan dan maklumat yang ditulis adalah benar dan penuh kejujuran.Harus diingat hasil kerja yang bakal kita bentangkan atau berikan pada pihak seterusnya dapat memberikan manfaat pada yang lain, dan bukan sebaliknya.

Apa kita tulis adalah apa yang kita catit untuk Allah lihat.Kita akan dipertanggungjawabkan atas segala tulisan yang terhasil.Jika tidak pasti akan sesuatu, maka bertanyalah pada yang lebih arif.Tak rugi bertanya.

Astaghfirullah, maafkanlah diri ini.

Moga coretan ini dapat memberi manfaat buat kita bersama, insyaAllah.Segala kekurangan, segala kekhilafan, harap dimaafkan.Andai ada tulisan yang mengguris hati sahabat, maafkanlah diri ini.

Ku mencari kekuatan dalam kelemahan.

Salam Ukhuwah.
Nur Ain Vivian



No comments:

Post a Comment

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR