Sunday, September 2, 2012

INFAQ DI JALAN ALLAH

Bismillah,
Assalamualaikum sahabat NUR sekalian.Moga semuanya dalam keadaan baik-baik selalu, semoga urusan sahabat senantiasa dipermudahkan, aamiin.

Alhamdulillah, sudah setahun setengah berlalu semenjak ain berhenti dari tugasan sebagai seorang jururawat dan sejak itu juga ain mula tumpukan perhatian pada keluarga, pada diri sendiri, pada urusan perniagaan kecil dan terutamanya dalam urusan agama.

ALHAMDULILLAH.Sepanjang perjalanan diri ini bergelar seorang wanita, seorang hamba Allah SWT, pelbagai perkara dilalui tidak kira pahit, manis, suka, duka yang adakalanya boleh saja menggoncang iman pada diri ini.SUBHANALLAH..Maha Suci Allah atas segalanya.

Perkongsian buat sahabat semua, tidak kiralah yang bekerja sendiri, makan gaji atau yang hanya surirumah tangga sepenuh masa.Jom kita muhasabah diri bersama.

Tidak kira apapun bentuk pekerjaan kita sehari-hari, perlulah dimulakan dengan niat yang betul.Perbetulkan niat agar segala yang kita lakukan adalah untuk mendapat redha Allah SWT semata.Pastikan pekerjaan kita buat itu adalah halal dan mengikut hukum syarak dan bukan hanya mendapat gaji semata-mata.Untuk mendapat rezeki yang berkat, perlu bermula dari mana hasil atau punca pendapatan kita itu.

Selain itu niatkan setiap hasil kita dapat sama ada makan gaji atau bekerja sendiri itu dalam bersedekah pada mereka yang memerlukan.Niatkan setiap hasil titik peluh yang diperoleh itu di jalan Allah SWT.Ingatkan pada diri selalu bahawa setiap harta yang kita peroleh adalah pinjaman sementara dari Allah dan Allah kurniakan kita nikmat rezeki yang melimpah ruah itu untuk diagihkan pada mereka yang lain.

Cuba ingatkan pada diri, "Sedikit disyukuri, banyak dikongsi.."..InsyaAllah hati kita akan tenang selalu.Percayalah.

Firman Allah SWT :
"Siapakah yang mahu memberikan pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (menafkahkah hartanya ke jalan Allah, maka Allah akan melipatgandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak.Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada NYA lah kamu dikembalikan."
[SURAH AL BAQARAH 2: AYAT 245]

Satu ketika dahulu, apabila tiba tarikh yang ditetapkan atau dalam erti kata lain "cukup bulan", sudah pasti ramai diantara kita begitu teruja untuk dapatkan gaji bulanan.Namun, dalam sekelip mata hasil didapati habis begitu saja.Entah ke mana.Membayar hutang dan sebagainya, akhirnya yang tinggal hanya sekelumit saja.Sudah pasti ada diantara kita tertanya-tanya sampai bila atau mungkin terdetik "duit macam air.."

Itulah hakikatnya apabila diri kita menjadi hamba pada WANG.Apabila faktor material menjadi agenda utama dalam kehidupan seharian, sudah pasti hanya WANG menjadi perkara utama yang bermain dalam minda seseorang.Kita bekerja untuk wang, bukan bekerja untuk Allah..Itulah hakikatnya.

Nauzubillah min zalik..Moga dijauhkan dari diri ini dan kita semua, aamiin.

Jika dahulu tiap bulan akaun bulanan cecah 1K++, namun hal itu tidak memberikan kegembiraan atau ketenangan pada diri ini.Kini, Alhamdulillah hal yang sebaliknya berlaku.

ALHAMDULILLAH,  hasil usaha berniaga kecil-kecilan dapatlah diri ini menampung kehidupan seharian dengan lebih tenang dan gembira.Amaun besar atau kecil bukan menjadi persoalan, namun kepuasan dicapai dalam setiap titik peluh yang didapati itu membuatkan jiwa sentiasa tenteram.Diri ini merasakan setiap perkara perlu ada pergantungan dan pengharapan penuh pada Allah SWT.

Apabila kita bergantung harap sepenuhnya pada Allah SWT, insyaAllah tiada yang mustahil dan tiada yang tidak boleh dalam kehidupan ini.Sebaliknya apabila terlalu bergantung pada manusia, hati akan menjadi tidak keruan, tidak tentu arah dan hala tuju serta matlamat hidup kita menjadi kabur.

Ikhlaskan diri dalam setiap perbuatan, pekerjaan yang dilakukan sehari-hari.Sentiasa infaqkan sebahagian hasil yang diperoleh untuk membantu mereka yang memerlukan.Sentiasa mensyukuri apa yang ada dan tidak terlalu tamak mengejar harta dunia.InsyaAllah biar sedikit, asalkan berkat.

Jaga amal ibadah kita sehari-hari dan jangan tinggalkan perkara yang wajib.Andai kita sibuk mendahulukan sunnah namun yang wajib tidak dijaga, sia-sia sahaja.

Firman Allah SWT:
"Wahai orang yang beriman! Belanjakanlah  (ke jalan Allah) sebahagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi persahabatan yang akrab dan tidak ada lagi syafaat.Dan orang kafir itulah orang yang zalim."
[SURAH AL-BAQARAH 2 : AYAT 254]







No comments:

Post a Comment

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR