Monday, November 26, 2012

ISU BIN / BINTI ABDULLAH


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum sahabat semua.Moga semua dalam keadaan baik-baik selalu dan dilapangkan dalam segala urusan harian , aamiin.




Isu muslim revert yang menukar nama kepada bin atau binti ABDULLAH masih menjadi isu hangat dan menjadi perbalahan oleh ramai pihak.

Bagi ain sendiri, sewaktu memeluk Islam ain tidak diterangkan tentang kepentingan atau perlunya menukar nama kepada binti Abdullah. Bagi ain ketika itu, selagi syahadah ain diterima Allah cukuplah..Dan ain tidak banyak menyoal akan hal itu.

Kini baru ain sedar bahawa ia adalah suatu kebiasaan dan lumrah bagi muslim revert di Malaysia sejak dulu lagi agar menggunakan Abdullah dalam pengenalan masing-masing mengikut undang-undang setakat mana ain tahu.

Bagi muslim revert yang berbelah bagi, terpulanglah pada kalian andai ingin kekal nama asal tanpa perlu ubah apa-apa.Selagi niat kita betul dan tidak menyalahi agama.Dan bagi yang merasakan menukar pada bin/binti Abdullah itu adalah suatu perkara yang tidak sukar, namun masih ingin kekalkan nama Keluarga, maka teruskanlah.

Ain memilih Nur Ain Vivian Quake binti Abdullah kerana masih mengekalkan nama keluarga dalam nama berkenaan.Selain itu, bagi ain nama Abdullah itu suatu penghargaan buat muslim revert.Malah, menggunakan nama ini ain tidak mempunyai banyak masalah dalam masyarakat kerana masyarakat sedia maklum ain adalah chinese revert.

Bagi ain juga, dengan nama yang elok dapat mengelak diri ini daripada difitnah, misalnya soalan yang akan biasa timbul di kalangan masyarakat kita:

"Awak muslim ke? kenapa nama takde Abdullah?"
"Betul ke dia dah ISlam?"
"Sejak bila dia Islam?saya tak tau pun.."



Ini antara kemusykilan dan fitnah yang boleh kita elak.Perkara remeh yang dapat kita elakkan.wallahu alam.

Bagi yang memilih untuk kekalkan nama asal, yakinlah dengan pendirian anda dan usah melatah andai ada pihak yang mempertikaikan.Sesungguhnya niat kita hanya Allah yang lebih tahu..kann :D

Apapun, usahlah jadikan isu bin/binti Abdullah ini isu besar sedangkan banyak perkara lain perlu difikirkan.

Sebelum ain terlupa, ada sahabat ain pernah maklumkan bahawa nama ABDULLAH juga maksudnya HAMBA ALLAH.

Indah kan nama ABDULLAH :D

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian




Saturday, November 17, 2012

TEMUBUAL DI IKIMFM

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum, salam sejahtera buat sahabat NUR sekalian.Alhamdulillah bertemu kembali dalam coretan kali ini.

Menguruskan gerai jualan kecil di Shah Alam dan pada masa yang sama sibuk mengemas kini urusniaga di alam maya, memerlukan ain membahagi dan mengatur masa dengan sebaik mungkin.Keadaan memerlukan ain dan suami memberikan sepenuh tumpuan di luar rumah dalam memastikan segala urusan berjalan dengan lancar.Apapun sebagai hamba Allah, kita hanya mampu berusaha, berdoa dan bertawakal.Selain itu terserahlah pada Allah SWT bagaimana pengakhirannya kelak.

Pada 15 November 2012 baru-baru ini, ain dijemput oleh Bro Faisal , seorang aktivis yang begitu aktif dalam bidang dakwah, bagi pihak IKIMFM untuk ditemubual dalam slot Islam Agamaku yang ke udara antara jam 5pm hingga 6pm.  

SubhanAllah, Alhamdulillah.Rasa tergamam, terkejut dengan jemputan sedemikian kerana ini adalah kali pertama ain dijemput untuk temubual secara rasmi.Sebelum ini hanya berkongsi pengalaman di blog dan FB sahaja.Temuramah secara langsung adalah suatu perkara baru buat diri ini.





Alhamdulillah, pertemuan buat kali ke-2 dengan DJ IKIMFM Norhayati Paradi.Beliau adalah DJ yang selalu mengendalikan slot Islam Agamaku pada setiap hari Khamis, insyaAllah.Pertemuan pertama kami adalah sewaktu ain membuka booth jualan di Karnival 20 tahun IKIM baru-baru ini.

Pertama kali ditemubual secara langsung dan walau hanya suara sahaja dapat didengari di corong-corong radio, namun ada perasaan gementar hadir pada diri ini.Manakan tidak, selama ini hanya berkongsi kisah sebelum dan selepas ISlam melalui alam maya tapi tiba-tiba disapa agar dikongsikan secara 'live'.

Alhamdulillah, perjalanan ke IKIMFM menggunakan pengangkutan awam yang mengambil masa kira-kira 1 jam untuk sampai dipermudahkan.Sempat juga bertemu dengan DJ Nik Hasnah Ismail sebelum bertemu dengan DJ Norhayati Paradi.

SubhanAllah, Alhamdulillah.Sapaan mesra diterima daripada kedua-dua DJ berkenaan.Ketika tiba di konti IKIM, DJ Nik sedang bersiap-siap untuk pulang memandangkan tugasannya telah pun selesai dan DJ Norhayati pula ketika itu pula sedang bersedia untuk slot seterusnya, Islam Agamaku.

Setelah selesai menunaikan solat Fardhu Asar di konti IKIM, ain terus bersedia bersama DJ Norhayati Paradi untuk segmen seterusnya ketika itu yang akan bermula dalam beberapa minit sahaja lagi.Dj yati, atau dengan panggilan mesra kak Yati, memberikan penerangan ringkas sebelum rancangan bermula.Beliau menerangkan tentang penggunaan beberapa peralatan di konti dan turut memberikan ain tips-tips soalan yang biasa akan ditanya oleh pendengar IKIM.

Rancangan dimulakan dengan pengenalan diri ini bagaimana bermula mengenali Islam dan bagi ain yang buat kali pertama bersiaran secara langsung, ia adalah suatu pengalaman baru dan agak sukar juga pada mulanya untuk membiasakan diri.

Selama ini ain banyak berkongsi melalui perkongsian di blog mahupun FB/PAGE. Apapun semua yang pertama itu adalah permulaan buat diri ini untuk terus melangkah jauh, In Sya Allah.Untuk berdakwah perlukan banyak latihan dan pengisian dari masa ke semasa.

Terima kasih ain ucapkan kepada Brother Faisal  yang sudi mencadangkan ain pada pihak IKIM untuk ditemuramah.Terima kasih juga pada DJ Norhayati Paradi yang membantu memberi keselesaan pada ain sepanjang program berlangsung.Alhamdulillah.

Banyak cabang dalam penyampaian dakwah Islam, dan ini salah satu cara iaitu berdepan dengan masyarakat secara langsung walau hanya melalui suara di corong radio.In Sya Allah akan perbaiki kekurangan yang ada di masa depan andai diberi peluang.

Sampai di sini saja coretan ain kali ini, In Syaa Allah bertemu di coretan yang lain.

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian.


Saturday, November 10, 2012

~MUJAHADAH ~

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum, salam sejahtera, salam penuh kasih sayang buat sahabat blog Nur sekalian.

Alhamdulillah, bertemu kembali setelah sekian lama tidak berkesempatan mengemas kini coretan di sini.Sejak berpindah ke KL, rutin harian banyak yang berubah dan banyak perkara perlu dipelajari dari hari ke hari.

Alhamdulillah, sudah 2minggu rasanya ain dan suami berada di sini.Walaupun suasana gerai jualan di sini masih belum beroperasi sepenuhnya memandangkan ada lagi peniaga yang belum bersedia dengan barang jualan masing-masing.Namun, ia tidak mematahkan semangat kami untuk terus berjuang bertahan meneruskan minat dan impian kami dalam perniagaan, insyaAllah.

SubhanAllah, Alhamdulillah.Perit getir sepanjang mendirikan rumah tangga bersama suami tersayang, memberikan suatu pengalaman dan memori indah antara kami berdua.Jatuh bangun, sakit getir sepanjang perkahwinan mematangkan kami dalam melayari kehidupan ini.Semakin kuat badai menimpa, semakin banyak ain belajar memahami suami dan begitu juga sebaliknya.

Alhamdulillah...Alhamdulillah..Alhamdulillah...

Berkongsi pengalaman, baru-baru ini ain menggunakan pengangkutan awam bersama suami untuk berulang alik dari rumah ke gerai jualan setiap hari.Buat kali pertama setelah sekian lama, lagi-lagi ini adalah kali pertama ain berniqab dan pada masa yang sama menaiki pengangkutan awam.

Di hari pertama menaiki bus, KTM mahupun teksi, suatu perasaan yang agak sukar digambarkan.Namun bagi ain ia adalah suatu cabaran buat diri ini untuk terus bermujahadah dalam berpakaian labuh serta berniqab dan pada masa yang sama perlu berada di tempat umum yang keadaannya jauh lebih sesak dengan pelbagai golongan, usia, jantina dan latar belakang yang berlainan.




Sudah menjadi perkara lazim andai ada mata-mata yang memandang pelik akan diri ini.Bagi ain ianya adalah suatu perkara lazim yang harus dan pasti ain perlu lalui hari demi hari.Agak kekok pada mulanya, namun lama-kelamaan ia adalah perkara biasa bagi ain dan suami.Alhamdulillah suami banyak membantu dengan memberikan ain suatu perasaan selesa apabila berada di tempat yang terlalu padat dengan orang ramai.

Ingin berkongsi dengan sahabat semua terutama muslimah yang baru berjinak-jinak berpakaian labuh atau yang masih was-was untuk berpakaian labuh terutama muslimah yang perlu berulang-alik ke kuliah atau ke tempat kerja menggunakan pengangkutan awam, usah gusar lagi.

Secara peribadi, tiada alasan untuk menidakkan hukum Islam, hukum Allah terutamanya wanita Islam dalam menutup aurat sesempurna mungkin tidak kira masa dan di mana kita berada.Tiada alasan sukar untuk bergerak dalam berpakaian labuh atau berasa malu dengan pakaian yang mengikut syariat Islam.

Elaklah berpakaian ketat wahai adikku, kakakku sekalian apabila berada di kawasan awam.Usah khuatir andai dicop sebagai ketinggalan zaman atau 'alim'. Itu semua hanya kata-kata kosong yang tidak perlu kita fikirkan sangat.

Tidak perlu diubah cara berpakaian hanya semata-mata mengikut peredaran fesyen semasa.Sepatutnya kitalah yang berusaha suaipadankan pakaian kita agar mengikut hukum Allah.Hukum Allah tidak boleh diubah hanya disebabkan hawa nafsu semata.Kitalah yang harus mengikut hukum dan bukan sewenang-wenangnya mengubah apa yang telah termaktub dalam kalam Allah SWT.

Itulah yang sering diingatkan pada diri ini agar tidak terleka atau lalai dalam berpakaian.Adakala rasa bimbang hadir andai diri terleka dan terlalu taksub pada fesyen.Nauzubillah, moga dijauhkan.

Pesanan ringkas pada diri ini dan buat sahabat semua yang dikasihi.Berpakaianlah mengikut hukum Allah SWT dan bukannya mengubah hukum semata-mata ingin memuaskan nafsu semata.Pakailah pakaian taqwa walau berada di mana saja sekalipun.Tak perlu diubah cara berpakaian semata-mata memuaskan hati atau mata-mata yang memandang.

Cukuplah pandangan Allah pada kita.Lihat cermin dan soal pada diri, "sesuaikah pakaian aku pakai ini jika saat ini perlu mengadap Allah SWT????"

Fikir-fikirkan..

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR