Saturday, January 12, 2013

JADILAH HAMBA ALLAH YANG BERSYUKUR, BUKAN KUFUR

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Salam sejahtera buat sahabat semua, semoga senantiasa ceria dan dalam lindungan Allah SWT aamiin.

Alhamdulillah atas nikmat kurnia Allah SWT atas izin NYA kita bertemu kembali di sini walau hanya melalui coretan semata.

Ingin ain kongsikan dalam salah satu coretan ain di laman sosial, FB baru-baru ini :


"Dunia ini adalah pinjaman..tidak kekal selamanya...

Setiap sesuatu yang kita rasakan ianya adalah milik kita sebenarnya ianya hanyalah pinjaman semata-mata...

Suami, isteri, anak, keturunan, sahabat, rumah, kereta, wang..

kebijaksanaan, kecerdikkan, kecantikkan, kemewahan, kemiskinan, kesengsaraan, penderitaan, kepayahan, kesakitan...

Semua itu hanyalah pinjaman sementara...tidak kekal berada dengan kita.. semua itu milik Allah dan Allah berhak pinjam selama mana yang DIA kehendaki.. dan Allah berhak ambil semula apa yang pernah kita miliki dalam satu jangka masa yang tidak kita ketahui..

Pinjaman atau nikmat yang diberi adalah untuk menguji keimanan kita pada Yang Maha Esa.. saat kita diuji dengan kesenangan, sebenarnya dalam masa itu iman kita diuji.. saat kita diuji dengan musibah, keimanan dalam diri kita turut diuji...

Semua dalam kekuasan Allah dan dalam aturan Allah SWT.. semuanya dalam pengetahuan Allah dan Allah Maha Mengetahu rahsia disebalik semua ini.." [tarikh 8/1/13]


Soalan yang ain pasti para sahabat di sini mempunyai jawapan yang sama.. Berapa ramai disini yang tidak pernah ada masalah atau berapa ramai di sini tidak pernah ditimpa masalah???

Sudah pasti jawapannya semua pasti ada masalahnya sendiri.

Dalam kehidupan kita sehari-hari, ada diantara kita mengalami masalah dalam persahabatan, masalah dalam rumah tangga, masalah dalam mendidik anak-anak, masalah sebagai pekerja, masalah sebagai seorang ibu/bapa, masalah sebagai seorang ibu/bapa tunggal dan macam-macam.

Semua itu mewarnai kehidupan setiap insan di muka bumi ini.Teringat ain pada kuliah Habib Ali Zaenal Abidin baru-baru ini berkenaan ujian/dugaan hidup :


"Carilah hikmah disebalik ketetapan Allah SWT...setiap sesuatu ketetapan itu ada hikmah dan iktibar yang perlu dipelajari..

Setiap ketetapan itu adalah warna-warni kehidupan, semuanya dalam rahsia Allah SWT.. "




Belajarlah untuk menerima apa jua ujian/dugaan yang menimpa diri.Terimalah ketetapan Allah SWT dengan berlapang dada dan rasa syukur dalam diri.Hargai apa yang masih tinggal pada diri kita dan manfaatkan ia sebaik mungkin.

Usah ditangisi/disesali/bergundah gulana akan masa lalu yang tak mungkin dapat diulang kembali.Jadikan masa lalu sebagai pengajaran, masa kini sebagai ladang untuk kita menambah amal dan masa depan yang tak pasti sebagai sasaran untuk kita meneruskan perjuangan hidup.

Kehilangan harta benda, nyawa, keturunan..usahlah terlalu bersedih memikirkannya.Jadikan ia sebagai suatu nikmat yang telah Allah SWT tetapkan untuk mewarnai kehidupan kita.Fikirkan yang ada banyak lagi nikmat yang perlu kita syukuri lebih dari kehilangan tadi.


Dalam kuliah Dhuha bersama Habib, beliau juga menyatakan:

"Perbezaan antara orang mukmin dan orang kafir adalah, orang mukmin sentiasa beriman kepada Allah SWT dan ketetapan NYA.

Manakala orang musyrik/kafir yang tidak beriman kepada Allah SWT dan tidak redha menerima ketetapan NYA, kufur nikmat dan hatinya penuh dengan hasad dengki dan sentiasa ingin memuaskan nafsunya... "


Firman Allah SWT di dalam Al-Quran :
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah kepadamu dan jika kamu mengingkari, maka sesungguhnya azabKU sangat pedih." [Surah Ibrahim : 7 ]


Amati ayat Al-Quran ini dan apa yang Habib Ali Zaenal Abidin sampaikan.Maka, kita perlu sedar bahawa adakala ujian/musibah itu sebenarnya adalah nikmat dan tidak semestinya tidak baik untuk kita.Sebagai hamba Allah SWT, kita seharusnya sedar bahawa setiap sesuatu itu ada hikmah disebaliknya.

Sebagai hamba Allah SWT, kita perlu redha, pasrah dan berlapang dada dalam setiap ketentuan dan ketetapan Allah SWT.Nikmat di sini tidak semestinya berbentuk material atau kebendaan/wang semata-mata. Nikmat kesenangan juga adalah ujian.Kesempitan hidup juga adalah nikmat.Semua yang berlaku dalam persekitaran kita adalah nikmat yang perlu kita syukuri.

Jawapan terbaik dalam penyelesaian dalam segala rencah kehidupan tidak kira dikala lapang atau sempit adalah SYUKUR.

SYUKUR adalah jawapan ringkas dan jawapan yang dapat merungkaikan segala persoalan kehidupan.

Sebagai hamba Allah SWT, kita perlu mempunyai rasa syukur dalam diri akan segala ketentuan Allah SWT.Bersyukur akan setiap ujian menimpa dan bukannya merungut atau bersedih sepanjang masa.Tiada salah menangis, namun bersedih bukanlah dapat menyelesaikan masalah yang ada.

Apabila adanya rasa syukur dalam diri, setiap ujian/musibah itu adalah suatu perkara kecil bagi dirinya.Kita akan berasa lapang dada, gembira dan tidak akan merasa terbeban akan ujian diberi.Pemikiran dan pemahaman kita akan istilah syukur sangat penting dalam membolehkan kita menangani masalah dalam kehidupan dengan baik, insyaAllah.





Di sini ain kongsikan petikan Nasihat sahabat r.a iaitu Ali bin Abi Talib :

"Wahai anak Adam, janganlah keterlaluan gembira dengan kekayaan, janganlah keterlaluan berputus asa dengan kefakiran, janganlah berduka dengan bencana, janganlah keterlaluan bersenang dengan kelapangan kerana emas itu diuji dengan api.

Seorang hamba yang soleh diuji dengan bala.Sesungguhnya engkau tidak akan mendapatkan apa yang engkau inginkan kecuali dengan meninggalkan semua yang engkau inginkan.

Engkau tidak akan mencapai cita-cita kecuali dengan bersabar menanggung apa yang tidak engkau sukai. Kerahkan segenap kemampuanmu untuk mengerjakan yang difardhukan." 
[Petikan dari buku "Bila Allah Menduga Kita" tulisan Syed Alwi Alatas]


Kita amati setiap baik-bait kata sahabat Ali bin Abi Talib r.a :

  • janganlah keterlaluan gembira dengan kekayaan, 
  • janganlah keterlaluan berputus asa dengan kefakiran, 
  • janganlah berduka dengan bencana, 
  • janganlah keterlaluan bersenang dengan kelapangan 

Nah!!! Lihatlah inilah jawapan bagi kesemua persoalan kehidupan kita selama ini.Setiap sesuatu yang kita lalui biarlah besederhana dan kita harus bijak dalam menangani setiap situasi kehidupan yang berbeza.

JAdilah hamba Allah yang bersyukur agar tidaklah kita tergolong dalam golongan hamba NYA yang kufur nikmat.NAUZUBILLAH, moga dijauhkan dari diri ini dan kita semua, aamiin.

Firmah Allah SWT lagi:
"Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." 
[Surah An-Nahl : 18]



Sama-samalah kita meneruskan perjuangan hidup ini kerana sesungguhnya hidup adalah untuk diuji.

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian



No comments:

Post a Comment

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR