Saturday, January 26, 2013

HAD DALAM BERKONGSI FOTO


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat sahabat semua, semoga senantiasa dalam lindungan Allah SWT, aamiin.

Sewaktu masih agak baru berniqab, ain akui agak janggal dan masih belum bersedia berkongsi gambar di alam maya.Tidak kurang juga ain meminta sahabat agar foto ain berniqab tidak di 'publish' di alam maya walau sekadar untuk kenang-kenangan dalam album masing-masing.

KEnapa?
Kerana masih belum ada kekuatan dalam diri, kerana takut, bimbang, ada rasa ujub, riak, takabur dalam diri ini. Maka jalan paling selamat adalah tidak berkongsi sebarang foto ketika itu.Bukan mudah untuk jaga hati ini.

Alhamdulillah, hari berlalu dan kekuatan itu datang tanpa disedari. Alhamdulillah segalanya datang dari Allah SWT.Kekuatan ini adalah nikmat yang Allah beri.

InsyaAllah cukup sekadar meletakkan profile pic sebagai pengenalan.Selain itu, jika perlu sahaja barulah foto dikongsi bersama sahabat semua. Maka, ain masih meletakkan had dalam berkongsi foto.Sekiranya ianya mendatangkan manfaat dan kebaikkan, insyaAllah tiada masalah.

Misalannya foto kenangan ain bersama Dj Norhayati Paradi sewaktu diwawancara di IKIM. Itu antara foto ain kongsikan sambil mempromosikan niqab yang dikenakan.

Mohon maaf yea andai ada yang berkecil hati sebelum ini. Mungkin kerana ain tidak jelaskan kenapa, mengapa ain berbuat demikian.Tiada niat menyinggung perasaan kalian.

Malah, sebelum mengenakan niqab juga ain mula tahu pasal niqab melalui foto-foto niqabis di alam maya.Orang pertama ain berhubung ketika itu adalah KakChik Niza. Asbab tertarik dan rasa ingin tahu itulah ain cari ilmu berkenaan berniqab.

SubhanAllah, indahnya aturan Allah ♥

Maka, ain tidak pernah prejudis pada niqabis yang berkongsi foto di alam maya, selagi mana foto berkenaan ada manfaatnya, insyaAllah.

Moga ringkasan ini merungkai kemusykilan atau rasa kurang senang sahabat pada diri ini, insyaAllah.

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian

Tuesday, January 22, 2013

KESABARAN


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam ceria buat sahabat semua.

Sabar.
Begitu banyak ujian untuk menjadi orang yang sabar. Kesabaran seseorang bukan setakat diuji dari perasaan semata-mata, malah kesabaran itu melibatkan mental dan tindakan kita akan sesuatu ujian diberi.

Kesabaran yang sebenar adalah apabila sesuatu ujian/dugaan itu dapat diatasi melalui bagaimana tindakkan yang akan kita ambil dari perkara berkenaan, pemikiran atau daya kekuatan mental kita untuk bertahan serta perasaan dalaman kita.

Seseorang yang dikatakan benar-benar menghayati erti kesabaran adalah apabila saat dirinya diuji, hatinya tetap lapang dan tidak merasa sempit.

Seseorang yang dikatakan benar-benar menghayati erti kesabaran adalah apabila saat dirinya diuji, dia tidak akan bersungut/mengeluh atau bertindak melakukan sesuatu yang boleh menyakiti dirinya sendiri atau orang sekeliling.

Seseorang yang dikatakan benar-benar menghayati erti kesabaran adalah apabila saat dirinya diuji, masih mampu berfikir dan membuat keputusan dalam paras sedar dan tidak membuat keputusan mengikut perasaan/hawa nafsu semata-mata.

Sabar, emm..masih banyak perlu diperbaiki..insyaAllah. Ingatan buat diri ini.

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian

Sunday, January 13, 2013

RINTIHAN SEORANG HAMBA



Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Salam sejahtera sahabat dihormati.Semoga semua senantiasa dalam lindungan Allah SWT.




Setiap sesuatu perkara itu apabila ianya menyakitkan anggaplah ianya teguran langsung dari Allah SWT.ingatan agar kita senantiasa muhasabah diri kembali.

Kita rasakan diri kita ditipu, dihina, diluka sedangkan kita tak pernah berharap ianya berakhir begitu..

Kita mengharapkn segalanya berakhir dengan perkara yang indah dan menyukakan hati kita..

Rasulullah SAW pernah bersabda:

"... dan sentiasalah bersikap pertengahan, sederhana, hasil yang akan diperoleh dengannya, kamu akan mencapai sasaranmu(syurga)."
[HAdis Riwayat Bukhari]

Maksudnya di sini jika bersedih, jangan berlebih-lebihan, jika suka , jangan keterlaluan , jika membenci, jangan terlalu membenci...semuanya biarlah besederhana,

Pada sahabat semua yang kini dalam episod duka dalam kehidupan, marilah  perbanyakkn bersujud dan menadah tangan pada Allah SWT. Mohonlah pada Allah, rintihlah pada Allah dengan sepuas-puasnya. Hanya Allah yang lebih memahami rasa hati kita dan tahu apa yang terbaik buat hamba NYA.



Copied Status via ukhti Aishah Chia 

"Bila tertekan atau sedih......

Kebanyakkannya akan duduk sendiri sambil mendengar lagu mendayu-dayu ...ada yang masuk bilik buka lagu Rock dengan sekuat hati tak kurang juga ada menangis sampai tertidur....TAPI....................

JARANG-JARANG kita masuk bilik ,ambil air wuduk, bentangkan sejadah ,buat solat dan terus berdoa hingga menangis semahunya....k
enapa tiada kesedaran itu ya?

Allah yang menimpakan ujian itu sepatutnya kita harus bangun dari ujian itu menghadapNya, itu baru cara betul, bukannya bila di uji dengan ujian yang berat terus tak mahu jumpa Allah lansung...sebaliknya buat ubat penenang sendiri...NO!!...itu cara yang salah...penawar itu ada pada Allah...DIA bagi sakit DIA jua lah adalah PENAWARNYA.....lagi mujarab lagi !!!!!! SubhanAllah............rugilah orang yang tak mahu mencari penawar iniii....."



Berusahalah menjadi hamba Allah yang bersyukur.Terlalu banyak nikmat yang boleh kita syukuri.Usahlah bersedih atau bergundah gulana.Setiap sesuatu ujian itu ada hikmahnya.


Yakinlah pada Allah.Hanya pada NYA kita bertawakal dan berserah diri.


Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian




Saturday, January 12, 2013

JADILAH HAMBA ALLAH YANG BERSYUKUR, BUKAN KUFUR

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Salam sejahtera buat sahabat semua, semoga senantiasa ceria dan dalam lindungan Allah SWT aamiin.

Alhamdulillah atas nikmat kurnia Allah SWT atas izin NYA kita bertemu kembali di sini walau hanya melalui coretan semata.

Ingin ain kongsikan dalam salah satu coretan ain di laman sosial, FB baru-baru ini :


"Dunia ini adalah pinjaman..tidak kekal selamanya...

Setiap sesuatu yang kita rasakan ianya adalah milik kita sebenarnya ianya hanyalah pinjaman semata-mata...

Suami, isteri, anak, keturunan, sahabat, rumah, kereta, wang..

kebijaksanaan, kecerdikkan, kecantikkan, kemewahan, kemiskinan, kesengsaraan, penderitaan, kepayahan, kesakitan...

Semua itu hanyalah pinjaman sementara...tidak kekal berada dengan kita.. semua itu milik Allah dan Allah berhak pinjam selama mana yang DIA kehendaki.. dan Allah berhak ambil semula apa yang pernah kita miliki dalam satu jangka masa yang tidak kita ketahui..

Pinjaman atau nikmat yang diberi adalah untuk menguji keimanan kita pada Yang Maha Esa.. saat kita diuji dengan kesenangan, sebenarnya dalam masa itu iman kita diuji.. saat kita diuji dengan musibah, keimanan dalam diri kita turut diuji...

Semua dalam kekuasan Allah dan dalam aturan Allah SWT.. semuanya dalam pengetahuan Allah dan Allah Maha Mengetahu rahsia disebalik semua ini.." [tarikh 8/1/13]


Soalan yang ain pasti para sahabat di sini mempunyai jawapan yang sama.. Berapa ramai disini yang tidak pernah ada masalah atau berapa ramai di sini tidak pernah ditimpa masalah???

Sudah pasti jawapannya semua pasti ada masalahnya sendiri.

Dalam kehidupan kita sehari-hari, ada diantara kita mengalami masalah dalam persahabatan, masalah dalam rumah tangga, masalah dalam mendidik anak-anak, masalah sebagai pekerja, masalah sebagai seorang ibu/bapa, masalah sebagai seorang ibu/bapa tunggal dan macam-macam.

Semua itu mewarnai kehidupan setiap insan di muka bumi ini.Teringat ain pada kuliah Habib Ali Zaenal Abidin baru-baru ini berkenaan ujian/dugaan hidup :


"Carilah hikmah disebalik ketetapan Allah SWT...setiap sesuatu ketetapan itu ada hikmah dan iktibar yang perlu dipelajari..

Setiap ketetapan itu adalah warna-warni kehidupan, semuanya dalam rahsia Allah SWT.. "




Belajarlah untuk menerima apa jua ujian/dugaan yang menimpa diri.Terimalah ketetapan Allah SWT dengan berlapang dada dan rasa syukur dalam diri.Hargai apa yang masih tinggal pada diri kita dan manfaatkan ia sebaik mungkin.

Usah ditangisi/disesali/bergundah gulana akan masa lalu yang tak mungkin dapat diulang kembali.Jadikan masa lalu sebagai pengajaran, masa kini sebagai ladang untuk kita menambah amal dan masa depan yang tak pasti sebagai sasaran untuk kita meneruskan perjuangan hidup.

Kehilangan harta benda, nyawa, keturunan..usahlah terlalu bersedih memikirkannya.Jadikan ia sebagai suatu nikmat yang telah Allah SWT tetapkan untuk mewarnai kehidupan kita.Fikirkan yang ada banyak lagi nikmat yang perlu kita syukuri lebih dari kehilangan tadi.


Dalam kuliah Dhuha bersama Habib, beliau juga menyatakan:

"Perbezaan antara orang mukmin dan orang kafir adalah, orang mukmin sentiasa beriman kepada Allah SWT dan ketetapan NYA.

Manakala orang musyrik/kafir yang tidak beriman kepada Allah SWT dan tidak redha menerima ketetapan NYA, kufur nikmat dan hatinya penuh dengan hasad dengki dan sentiasa ingin memuaskan nafsunya... "


Firman Allah SWT di dalam Al-Quran :
"Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah kepadamu dan jika kamu mengingkari, maka sesungguhnya azabKU sangat pedih." [Surah Ibrahim : 7 ]


Amati ayat Al-Quran ini dan apa yang Habib Ali Zaenal Abidin sampaikan.Maka, kita perlu sedar bahawa adakala ujian/musibah itu sebenarnya adalah nikmat dan tidak semestinya tidak baik untuk kita.Sebagai hamba Allah SWT, kita seharusnya sedar bahawa setiap sesuatu itu ada hikmah disebaliknya.

Sebagai hamba Allah SWT, kita perlu redha, pasrah dan berlapang dada dalam setiap ketentuan dan ketetapan Allah SWT.Nikmat di sini tidak semestinya berbentuk material atau kebendaan/wang semata-mata. Nikmat kesenangan juga adalah ujian.Kesempitan hidup juga adalah nikmat.Semua yang berlaku dalam persekitaran kita adalah nikmat yang perlu kita syukuri.

Jawapan terbaik dalam penyelesaian dalam segala rencah kehidupan tidak kira dikala lapang atau sempit adalah SYUKUR.

SYUKUR adalah jawapan ringkas dan jawapan yang dapat merungkaikan segala persoalan kehidupan.

Sebagai hamba Allah SWT, kita perlu mempunyai rasa syukur dalam diri akan segala ketentuan Allah SWT.Bersyukur akan setiap ujian menimpa dan bukannya merungut atau bersedih sepanjang masa.Tiada salah menangis, namun bersedih bukanlah dapat menyelesaikan masalah yang ada.

Apabila adanya rasa syukur dalam diri, setiap ujian/musibah itu adalah suatu perkara kecil bagi dirinya.Kita akan berasa lapang dada, gembira dan tidak akan merasa terbeban akan ujian diberi.Pemikiran dan pemahaman kita akan istilah syukur sangat penting dalam membolehkan kita menangani masalah dalam kehidupan dengan baik, insyaAllah.





Di sini ain kongsikan petikan Nasihat sahabat r.a iaitu Ali bin Abi Talib :

"Wahai anak Adam, janganlah keterlaluan gembira dengan kekayaan, janganlah keterlaluan berputus asa dengan kefakiran, janganlah berduka dengan bencana, janganlah keterlaluan bersenang dengan kelapangan kerana emas itu diuji dengan api.

Seorang hamba yang soleh diuji dengan bala.Sesungguhnya engkau tidak akan mendapatkan apa yang engkau inginkan kecuali dengan meninggalkan semua yang engkau inginkan.

Engkau tidak akan mencapai cita-cita kecuali dengan bersabar menanggung apa yang tidak engkau sukai. Kerahkan segenap kemampuanmu untuk mengerjakan yang difardhukan." 
[Petikan dari buku "Bila Allah Menduga Kita" tulisan Syed Alwi Alatas]


Kita amati setiap baik-bait kata sahabat Ali bin Abi Talib r.a :

  • janganlah keterlaluan gembira dengan kekayaan, 
  • janganlah keterlaluan berputus asa dengan kefakiran, 
  • janganlah berduka dengan bencana, 
  • janganlah keterlaluan bersenang dengan kelapangan 

Nah!!! Lihatlah inilah jawapan bagi kesemua persoalan kehidupan kita selama ini.Setiap sesuatu yang kita lalui biarlah besederhana dan kita harus bijak dalam menangani setiap situasi kehidupan yang berbeza.

JAdilah hamba Allah yang bersyukur agar tidaklah kita tergolong dalam golongan hamba NYA yang kufur nikmat.NAUZUBILLAH, moga dijauhkan dari diri ini dan kita semua, aamiin.

Firmah Allah SWT lagi:
"Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." 
[Surah An-Nahl : 18]



Sama-samalah kita meneruskan perjuangan hidup ini kerana sesungguhnya hidup adalah untuk diuji.

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian



Friday, January 11, 2013

BLOG BISNES


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Apa khabar sahabat?
Jam sudah menunjukkan waktu menjengah 1015pm dikala tulisan ini dicoretkan di blog.Agaknya apa aktiviti sahabat dikala waktu sebegini yea? pasti ada yang sedang meluangkan masa bersama keluarga tersayang, ada juga pastinya sedang menghadiri majlis ilmu dan tidak kurang juga sudah pun beransur tidur bagi merehatkan badan.

Mata ini sudah berasa sangat berat, namun digagahkan jua untuk menyelesaikan beberapa tugasan alam maya yang masih berbaki ini.

Mengemas kini blog bisnes perlu dijadikan rutin harian kini dan tidak boleh dipandang remeh berbanding dulu.Memandangkan ain menjalankan urusan perniagaan sepenuh masa kini, maka banyak perkara perlu diselesaikan dan banyak perkara yang perlu diberi perhatian berbanding dahulu.

Buat sahabat yang pernah mengikuti coretan ain beberapa bulan sebelum ini berkenaan gerai jualan ain yang dibuka tidak lama dahulu.Ingin ain maklumkan bahawa ain sudah pun tidak lagi berniaga di tempat berkenaan.

Beberapa faktor perlu diambil kira dan akhirnya ain mengambil keputusan untuk berhenti di situ dan mencari tapak kedai jualan yang baru. InsyaAllah akan dimaklumkan di blog untuk makluman pada sahabat semua.Mohon doa daripada sahabat semua agar segalanya berjalan lancar, aamiin.

Baiklah ain tidak mahu fokus berkenaan hal itu.

Rutin harian ain kini tertumpu disekitar dari rumah sahaja selagi urusan mendapatkan kedai baru belum selesai.

Sementara menanti jawapan daripada pihak yang menyediakan tapak kedai jualan, maka ain sendiri perlu lakukan sesuatu dan tidak boleh terus merasa sedih atau putus asa sama sekali.Perkataan putus asa tidak harus dan tidak patut wujud dalam diri kita.





Urusan perniagaan ain kini tertumpu di alam maya 100%. Ain akui agak aktif di laman fanpage berbanding di blog.

SubhanAllah, terdetik dalam diri ini ain harus melakukan perubahan.Dalam memastikan jualan di alam maya berterusan dan mendapat rating yang tinggi serta untuk memastikan adanya pelanggan baru dan pelanggan tetap dan setia di sini, maka ain juga perlu aktifkan diri di laman blog agar ianya dapat memudahkan sahabat yang tidak mempunyai masa untuk ke laman sosial.

Ain mula menyedari hal ini setelah sering menerima email / sms daripada pelanggan yang mendapatkan maklumat barang jualan ain melalui blog.Maka, dari sini ain sedar fungsi memastikan blog bisnes agar sentiasa aktif perlu diambil kira.

Untuk mendapatkan lebih ramai pengunjung, kenalan baru mahupun pelanggan ain perlu seimbangkan dalam segala segi.InsyaAllah akan diusahakan bermulanya saat ini.Azam baru 2013!

Sedikit tips buat sahabat yang sedang berjinak-jinak dalam dunia bisnes alam maya, beberapa perkara perlu dilakukan dalam memastikan perniagaan anda dikenali, insyaAllah.

Berikut adalah sedikit tips yang dapat ain kongsikan setakat ni :

-kenalpasti jenis perniagaan yang ingin diceburi
-berniaga berdasarkan minat dan kecenderungan
-mempunyai ilmu dalam bidang yang dipilih
-mempunyai matlamat jangka panjang dan pendek
-niat dalam berniaga
-dapatkan sumber bekalan yang dipercayai
-mulakan dengan bisnes modal kecil atau tanpa modal!
-mempunyai laman Fanpage, Blog/website

Nampaknya banyak lagi yang boleh dikongsikan.
Dari senarai di atas nampaknya ada banyak yang boleh juga dihuraikan.

InsyaAllah akan ain kongsikan apabila berkelapangan yea sahabat.

Mohon undur diri terlebih dahulu.Ingin menyambung tugasan mengemas kini blog seketika nanti.

InsyaAllah, salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian






Wednesday, January 2, 2013

DILEMA MUALAF

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum, salam sejahtera, salam perjuangan buat semua sahabat setia blog ain di sini.Alhamdulillah semoga segala urusan sahabat senantiasa dipermudahkan, aamiin.

Hari ini 2/1/2013 merupakan sesi persekolahan bagi kebanyakkan negeri di Malaysia.Apapun, itu bukanlah perkara pokok yang ain ingin nurkilkan di sini.

"DILEMA MUALAF".... Bagaimana harus ain mulakan yea.. InsyaAllah ain nurkilkan terus dari sudut pandangan peribadi.

Mualaf didefinisikan sebagai seseorang yang baru kembali pada Islam atau juga boleh digunapakai pada seseorang yang mempunyai keinginan dan kecenderungan untuk mendalami Islam.

Walaupun negara kita agama rasminya adalah ISlam dan majoriti penduduknya beragama Islam, namun pemikiran masyarakat ISlam di negara ini masih lagi cetek.Cetek yang ain cuba sampaikan adalah, kebanyakkan yang born Muslim atau lahir dalam keluarga Islam masih merasa was was atau memandang serong pada mualaf yang telah memeluk Islam atau masih dalam proses berjinak-jinak mengenali agama ini, agama yang diredhai Allah SWT.

Pernah ain tegaskan suatu ketika dahulu di dalam salah satu coretan blog mahupun semasa ain ke udara di Radio IKIM, ain tegaskan bahawa tidak kiralah kita ini lahir dalam Islam atau setelah dewasa baru kembali pada Islam, itu bukanlah soal pokok.Kita semua sama saja, hamba Allah SWT.Tiada yang hebat daripada yang lain.

Baru-baru ini ain membaca luahan seorang mualaf di mana situasinya sama saja yang pernah berlaku pada ain sendiri dan ain pasti ramai lagi mualaf / revert Islam di luar sana mengalami perkara yang sama, terutama yang bernama wanita.

Ain kongsikan kembali sejarah di awal ain kembali pada Islam.

Ain memeluk Islam di awal usia 18 tahun.Fikirkan, dalam usia remaja sebegitu pasti jiwa anak muda sentiasa membara, ada saja perkara yang ingin diperdebatkan, dipertikaikan.Iman masih lemah, ilmu masih kurang, pengisian di jiwa masih kosong. Dalam fikiran hanya ingin diterima seadanya.Namun, perkara itulah yang sering menguji kesabaran dan pasti menitiskan air mata.

Untuk menghadiri kelas agama agak payah ketika masih di kolej, atas sebab-sebab peribadi dan ingin memenuhi permintaan keluarga, maka ain perlu beralah.Jauh di sudut hati, ain lemah dan perlukan bimbingan.

Rakan-rakan sekeliling ada yang membantu dan kebanyakkan masanya ain hanya menjauhkan diri daripada mereka.Kenapa? Kerana rasa rendah diri yang semakin menebal dengan desakkan pihak kolej di ketika itu, membuatkan ain semakin jauh hati dan merasakan diri ini tidak berguna.

Masa berlalu begitu pantas dan ain semakin hanya mengikut arus.Apa yang ain lihat orang Islam buat, maka itulah ain ikut.Perkara paling mudah ain boleh nyatakan di sini adalah dari segi berpakaian.Ilmu yang kurang dan tiadanya bimbingan yang betul diterima membuatkan ain hanya mengikut arus fesyen semata-mata.

Namun begitu dalam masa yang sama, ada kata-kata kurang enak yang mempertikaikan cara ain berpakaian memandangkan ain telah kembali pada Islam.Ain hanya mampu diam dan diam.Dalam fikiran ain ketika itu, kenapa ain sahaja dipersoalkan sedangkan yang dah sah sah lahir Islam pun tak ikut apa yang diajar, maka kenapa ain yang baru setahun jagung diperkotak katikkan ?

Itulah fikiran ain di usia remaja, sungguh tak matang bukan? Bila diri ini ingin mempelajari Islam , di cop sebagai ekstreme, ustazah, bila diri ini cuba berpakaian menutup aurat, dipandang jelek, bila diri ini masih tidak pandai mengaji, mula di cop "masuk Islam tu nak kahwin"... dan macam-macam lagi perkara yang jika diingat kembali..

Memilih untuk bernikah di usia muda dengan harapan diri ini semakin terjamin dapat menjaga diri dan agama dengan lebih baik. Namun, kuasa Allah, takkan mampu menghalang saat diuji.Apabila berkahwin dilabel dan dipertikaikan keIslaman diri ini.. Perkara yang paling menyakitkan adalah apabila ada yang dengan yakin berkata, " masuk Islam sebab kahwin". Allahuakhbar.. Sungguh diuji walau dengan kata-kata semata.

Begitu juga di saat Allah berikan lagi dan lagi hidayah buat diri ini untuk berhijrah dan kembali di jalan NYA, masih pengIslaman ain diuji. Saat ain menagih simpati mencari ilmu agama, ada yang mempersoalkan sepanjang ain memeluk Islam, takkan takde siapa yang ajar..Takkan suami tak bantu.

Sungguh tertekan, rasa rendah diri dibuatnya.Kenapa nak dikaitkan dengan suami? Suami sudah pasti membimbing sekadar yang beliau mampu, namun janganlah sampai merendah-rendahkan.Sebagai isteri, maruah suami tetap menjadi keutamaan.Dalam soal mencari ilmu agama, bukan hanya suami yang bertanggungjawab, DIRI SENDIRI juga perlu lebih bertanggungjawab dalam hal ini.

Alhamdulillah sepanjang perkahwinan yang hampir memakan usia 7 tahun, suami sangat memahami dan bukanlah jenis mendesak.Caranya yang lembut dalam memberi kefahaman agama itulah yang memudahkan dan membantu ain sepertimana sekarang ini.

Hampir 2 tahun mengenakan purdah/niqab atas izin Allah SWT dan suami tersayang, diri ini diberi kekuatan dalaman untuk meneruskan perjuangan yang masih belum terhenti.Seperti ain tekankan tentang betapa ceteknya pemikiran masyarakat Islam hari ini, begitu juga di ketika ain mengenakan purdah.

Di ketika saat ain ingin menuntut ilmu agama, ada segelintir daripada mereka yang sememangnya diyakini tahap ilmunya, memandang enteng akan diri ini.Di cop sebagai ekstreme, kumpulan parti politik tertentu, pertubuhan tertentu dan sebagainya.

Alhamdulillah, itu semua adalah pengajaran dan pengalaman hidup dalam mematangkan fikiran dan tindakkan di masa depan.

Alhamdulillah, hampir 10 tahun berlalu sejak ain kembali pada Islam hingga kini, Alhamdulillah atas segala ujian diberikan. Kerana ujian itulah ain semakin lali dengan pandangan serong atau kata-kata kosong yang dilontarkan masyarakat sekeliling.Tidak lagi memberontak, tidak lagi berkecil hati seperti dahulu.Bagi ain kini, itu semuanya adalah lumrah kehidupan.

Tidak seorang pun daripada kita terlepas daripada saat diuji.Ujian itulah yang mendidik kita hari demi hari.Ujian itu adalah tarbiyah atau didikan langsung dari Allah SWT dan ianya adalah sesuatu yang sungguh bernilai dan sangat bernilai dan seharusnya disyukuri.

Masih lagi mencari, masih lagi bertatih , masih lagi dahagakan ilmu Allah yang begitu luas ini.Pencarian masih belum terhenti, selagi hayat masih ada, maka gagahkan jua diri ini untuk terus berjuang.

Sedikit pesanan daripada diri ini yang lemah lagi hina buat mualaf yang telah kembali pada ISlam mahupun yang sedang berjinak-jinak mengenali Islam.Ini sedikit tips yang dapat ain berikan :


  1. Usah gentar akan tohmahan sekeliling, baik yang "born muslim" atau " non muslim" 
  2. Yakin akan janji-janji Allah pada hamba yang kembali di jalan NYA
  3. Berlapang dada saat diri diuji
  4. Terima ujian itu sebagai hadiah dari Yang Maha Esa
  5. Diam apabila perlu dan usah berdebat dengan mereka yang mungkin kurang ilmunya
  6. Ambil teguran secara positif 
  7. Berusaha menjadi lebih baik dan baik lagi dari sehari ke sehari
  8. Berusaha mencari ilmu agama walau dipandang jelek
  9. Yakin dalam menuruti perintah Allah SWT
  10. Kita adalah hamba Allah SWT, bukan hamba pada manusia atau diri sendiri
  11. Bersabar saat dipulaukan dalam masyarakat kerana tahu Allah ada dengan kita
  12. Letak Allah dalam hati, insyaAllah jiwa menjadi tenang
  13. Sentiasa merendah diri dan mengalah apabila perlu dalam menjaga hubungan keluarga

Alhamdulillah, insyaAllah ini sebahagian dan sedikit tips dapat ain berikan.Jika ada tambahan, bolehlah dikongsikan di ruang komen yea sahabat.

Moga Allah redha dengan nurkilan ini, aamiin.

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian 





LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR