Monday, December 14, 2015

USAH BERPUTUS HARAP DENGAN RAHMAT ALLAH SWT

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat teman, sahabat ain kasihi sekalian.Moga kalian senantiasa dalam rahmat Allah SWT.

Agak lama tidak menulis di blog berikutan kesibukkan menunaikan tanggungjawab sebagai pelajar perubatan di bidang kejururawatan.Baru berkesempatan membaca email yang sahabat semua kirimkan pada ain.InsyaAllah ain akan cuba membalasnya satu-persatu yea.

Sering kita lupa dan mudah berputus asa dalam kehidupan ini.Pernahkah sahabat merasai saat dimana sahabat merasai jiwa ini kosong?Kosong tanpa sebarang jawapan?Pernahkah sahabat merasa kecewa dengan kehidupan ini?

Seperti sahabat, ain juga pernah melalui detik ini bukan hanya sekali tetapi berkali-kali.Sudah pasti rasa kecewa dan mudah mengalah itu menghantui fikiran dan perasaan yang akhirnya memakan diri sendiri.Sudah pasti rasa kecewa itu adakala membuatkan kita lupa bahawa adanya Allah SWT yang berkuasa atas diri ini.

Bukankah begitu???

Saat kita merasa menyesal akan perbuatan dan kekhilafan yang lalu, bersegeralah memohon keampunan pada Allah SWT.Walau seseorang itu banyak berbuat dosa, jangan sesekali berputus asa dengan Rahmat Allah SWT.

Sentiasa bergantung harap pada Rahmat Allah SWT.Memetik kata Imam Al-Ghazali :

"Orang yang beruntung itu adalah orang yang bertaubat sebelum mati."

Saat kalian membaca coretan ini, ingatlah betapa sayangnya Allah SWT pada kita, kerana Allah SWT masih memberikan kita masa untuk bertaubat.

Buat sahabat ain kasihi, usah bersedih terus-terusan tanpa berbuat apa-apa.Yea, kalian buntu dan tidak tahu bagaimana untuk memulakannya.Di sini ain berikan sedikit panduan melalui pengalaman lalu.Moga ada manfaat buat kita bersama, insyaAllah.

SOLAT DI MALAM HARI
Sering ain tekankan di dalam tulisan blog ain berkenaan bangun di malam hari.Buat sahabat yang jarang-jarang atau tidak pernah melakukan solat malam, cubalah dan usahakanlah.

Walau hanya sekali seminggu, ikhtiar untuk bangun malam dan bermunajat pada Allah SWT.Tunaikan solat sunat, membaca Al-Quran dan sekiranya tidak mampu cukuplah duduk di atas tikar sejadah berzikir mengingati Allah SWT.

Banyak cara untuk kita meluahkan perasaan dan cara terbaik adalah komunikasi terus dengan Allah SWT.Luahkan segala-gala yang terbuku di hati.Lepaskan bebanan itu.

Mohonlah kemaafan, keampunan.Mohonlah apa sahaja hajat diri.Allah Maha Mendengar rintihan hamba NYA di malam hari.

Sesungguhnya para malaikat turut mendoakan kita di saat ini.

SOLAT 5 WAKTU
Tunaikanlah solat 5 waktu yang difardhukan ke atas tiap-tiap umat Islam yang telah akil baligh lagi berakal.

Pada yang jarang solat, usahakanlah untuk cukupkan waktu solat 5 waktu itu.Pada mulanya kalian pasti merasa sukar tapi percayalah lama-kelamaan pasti akan terasa ringan dan sukar untuk meninggalkannya.

Kenapa perlu solat?

Solat tanda kepatuhan kita pada Allah SWT.
Solat tanda kerendahan hati dan diri kita pada Allah SWT.
Solat tanda syukur kita dengan Allah SWT.
Solat tanda cinta kita pada Allah SWT.
Solat mengingatkan diri ini hanyalah hamba Allah SWT.

BERBUAT BAIK PADA ORANG SEKELILING WALAUPUN MUSUH
Sentiasa berusaha berbuat kebaikkan dengan orang sekeliling, lebih-lebih lagi dengan orang yang sering mencela kita.

Kenapa?

Mendidik hati melihat keaiban diri melebihi melihat keburukkan orang lain.Saat kita merasakan orang itu begitu banyak salahnya pada kita, lihat kekurangan diri terlebih dahulu.

Hitung berapa banyak salah kita pada Allah SWT.

Bila kita mampu lakukan ini, insyaAllah apa sahaja orang kata, apa sahaja celaan yang diterima kita akan berlapang dada walau pada mulanya agak sukar untuk melakukannya.

BERZIKIR DAN MEMBACA AL-QURAAN
Adakan waktu berzikir mengingati Allah SWT.Adakan juga waktu membaca Al-Quran.Jika sukar usahakanlah bermula dengan hanya sekali sehari.Perlahan-lahan.

Ain juga suatu ketika lidah ini begitu liat untuk berzikir.Begitu sukar untuk menyebut kalam-kalam Allah SWT.Sangat sukar.

Namun, percayalah saat kalian mulai berzikir, saat kalian membaca Al-Quran, akan ada suatu nikmat yang amat sukar diluahkan dengan kata-kata.

Boleh jadi berminggu-minggu, boleh jadi berbulan-bulan atau boleh jadi juga mengambil masa bertahun untuk memahami semua ini.Tidak mengapa.Apa yang penting sebagai hamba kita berusaha.Jangan sesekali berputus asa.

SEDEKAH
Bebanan yang terbuku dalam hati, segala permasalahan yang tersimpan dalam diri akan menjadi ringan dengan mengamalkan sedekah.

Yea boleh jadi masalah kita tidak akan selesai namun sekurang-kurangnya rasa beban dan tekanan itu pasti berkurangan.

MEMOHON MAAF DAN MEMBERI KEMAAFAN
Boleh jadi tanpa sedar kita pernah melukakan orang-orang sekeliling kita.Mulakan dengan meminta maaf terutama pada kedua-dua orang tua kita yang telah banyak berkorban untuk kita.Mohon maaf pada adik-beradik, dan kaum keluarga yang mengenali diri kita.Mohon kemaafan pada yang rapat dengan kita lebih-lebih lagi keluarga.

Bagi yang pernah melukakan hati kita, berikanlah kemaafan.

InsyaAllah kalian akan peroleh ketenangan.

MAJLIS ZIKIR/MAJLIS ILMU
Lazimkan diri menghadiri majlis ilmu.

Saat kita hampir berputus harap atau buntu dengan kehidupan, usahakanlah untuk ke majlis-majlis ilmu berdekatan walau seketika.

Sesungguhnya rahmat Allah SWT hadir  dalam majlis ilmu.Hati yang sedang bersedih pasti terubat dalam majlis sebegini.






Percayalah Allah SWT tidak pernah mensia-siakan hamba NYA yang berusaha mencari rahmat Allah SWT.

Allah SWT sayangkan kita, hanya kita sahaja yang tidak mengenali Allah SWT.
Allah SWT senantiasa bersama kita, hanya kita sahaja yang tidak mempunyai masa untuk Allah SWT.
Allah SWT senantiasa mendengar luahan hati kita, hanya kita sahaja yang berdegil mengikut perintah Allah SWT.

Betapa beruntungnya kita menjadi orang Islam, saat yang lain masih belum mendapat hidayah.

Tetapkan hati, tetapkan iman kita pada Allah SWT dan Rasul.

InsyaAllah diri kita akan ditemani cahaya.

Salam Perjuangan
nurainvivian







Wednesday, November 25, 2015

NURKILAN HATI

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.




Alhamdulillah atas segala nikmat kurniaan Allah SWT.
Nikmati dan hargai kehidupan ini dengan sebaik-baiknya.Gunakan peluang selama hidup di dunia ini.Sediakan bekalan untuk bertemu Allah SWT.

Allah SWT jadikan manusia di muka bumi ini bukan dengan sia-sia.Pasti ada hikmah atas segala kejadian makhluk ciptaan NYA.

Merasa cukup atas segalanya.Serahkan diri pada Allah saat diri merasa runsing, pasti beroleh ketenangan.

Saat diri merasa kosong, kecewa, alpa...kembalikan dirimu pada Allah SWT.
Saat diri merasa gagal dalam sesuatu perkara, kembalikan ingatan kita pada Allah SWT.

Setiap kesulitan pasti ada kelapangan.Setiap ujian pasti ada pencapaian.Begitu juga sebagai hamba Allah.Bagaimana kita lalui ujian itu hanya dapat dilihat setelah kita bersabar melaluinya, dan lihatlah hasil dirimu saat diuji.

Allahuakhbar kerdilnya kita sebagai manusia, namun masih mendongak dagu tanpa melihat kebesaran Allah SWT.

Astaghfirullah...

Gunakan waktu sebaik mungkin kerana setiap saat yang berlalu akan disoal suatu masa nanti.

Muhasabah diri.
nurainvivian
 

Monday, November 9, 2015

SEMUANYA MILIK ALLAH SWT ... SERAHKAN KEMBALI PADA NYA...

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat teman, sahabat dikasihi sekalian.Moga senantiasa dalam rahmat dan lindungan Allah SWT, aamiin.

Alhamdulillah syukur pada Allah SWT kerana diberi kesempatan untuk membuat coretan di sini.Moga apa yang cuba disampaikan bukan hanya memberi manfaat pada diri tetapi juga buat sahabat-sahabat yang ain kasihi sekalian.

Baru-baru ini ain mengambil masa terluang mengemas kini email yang agak lama tidak berbalas.Hanya sempat disimpan di 'personal file' dengan niat di masa terluang ada kesempatan untuk membalasnya, insyaAllah.

Antara persoalan yang diutarakan di ruang email adalah berkaitan ;

  • Bagaimana untuk terus istiqamah dalam mencari redha Allah SWT?
  • Bagaimana ingin terus bertahan saat diri senantiasa diuji?
  • Bagaimana untuk bertahan saat orang sekeliling tiada yang peduli?
  • Bagaimana untuk berubah jika dalam diri mengatakan ianya tidak ikhlas dan sekadar menunjuk-nunjuk?

SEDARI DIRI INI HANYA MILIK ALLAH SWT

Muhasabah diri dan sedari diri ini hanyalah milik Allah SWT.Tiada satu pun milik kita, hatta apa sahaja yang kita usahakan selama ini semuanya hanya milik Allah SWT.

Saat kita sedar bahawa diri ini tak punya apa-apa selain Allah, maka apa sahaja yang hadir, apa sahaja rintangan mahupun bentuk ujian yang datang kita yakini kita hanyalah hamba Allah.

Saat kita sedar kita adalah hamba Allah SWT, maka saat diri merasa lemah mintalah pertolongan dari Allah SWT.Tiada yang lain selain NYA.

Sering kita merungut akan ujian dan rintangan yang hadir tanpa henti.Belum sahaja kita selesaikan sesuatu permasalahan, satu lagi masalah hadir tanpa diduga.Di ketika ini, kita pasti merasa amat tertekan dan merungut menyalahkan takdir.Boleh jadi kita menyalahkan orang-orang sekeliling akan musibah yang menimpa.

Namun sedarkah kita siapa diri kita sebenarnya? Mengapakah kita menyalahkan Allah akan musibah yang menimpa? Mengapa kita mempersoalkan segala yang Allah hadirkan dalam hidup kita?Mengapa?

Tidakkah ujian itu tanda kasih dan rahmat dari Allah SWT?
Terimalah dengan lapang dada saat diri diuji.Ucapkan syukur pada Allah SWT kerana diri kita terpilih untu diuji.


BERSANGKA BAIK DENGAN ALLAH SWT

Senantiasa bersangka baik akan ketentuan Allah SWT.Bersangka baik akan segala ketetapan Allah SWT.

Usah mempertikaikan apa yang hadir, usah memperlekehkan apa yang diperoleh dan membandingkan apa yang kita miliki dengan orang lain.

Saat kita mempertikaikan takdir, saat kita mempertikaikan nikmat yang diperoleh orang lain, tanpa sedar sebenarnya kita mempertikaikan kuasa Allah SWT.Kita mempertikaikan akan kuasa Allah SWT yang memiliki segala-galanya.

Nauzubillah min zalik....moga dijauhkan dari sifat sebegini...

Ain mengambil iktibar daripada diri sendiri.

Di satu ketika ain memiliki segala-galanya.Sebutkan sahaja dari segi material...rumah, kereta, wang dan sebagainya, semuanya ada dalam genggaman.Namun saat memiliki itu semua, diri ini sering merasa kosong, yea kosong seperti cengkerang yang tidak mempunyai isi.

Alhamdulillah saat diuji, Allah ambil segala yang dipinjamkan NYA. Segalanya diambil dengan sekelip mata.

SubhanAllah Alhamdulillah Allahuakhbar

Masa berlalu meninggalkan memori yang takkan mungkin ain lupakan sampai bila-bila.Saat menulis nurkilan ini, ain ingin berkongsi dengan sahabat bahawa ujian itu sememangnya pahit, namun tersimpan seribu satu kemanisan di sebaliknya.

Dengan pengalaman lalu itulah yang mematangkan diri ini.Dengan pengalaman lalu itulah diri ini mengenal diri, mengenal Allah SWT.

Sebagai ganti, Allah gantikan kekosongan itu dengan ketenangan...

Alhamdulillah... Hebatnya kuasa Allah SWT.


BE SOMEBODY IN THE EYES OF ALLAH

Be Somebody in the Eyes of Allah

Ini yang selalu ain ingatkan pada diri sendiri.Setiap kali kita merasa rendah diri, setiap kali kita hilang fokus akan sesuatu perkara itu, ingatkan kembali matlamat yang ingin dicapai.

Ain juga mengalami perkara ini.Apabila kembali semula ke alam pekerjaan, rasa rendah diri begitu menebal hingga ada ketikanya ingin mengundurkan diri.

Namun, ain muhasabah kembali, kenangkan kembali saat-saat yang berlalu hingga sampai ke tahap ini.Fikirkan kembali apa yang ingin dicapai.Adakah sekadar untuk keduniaan semata-mata atau sebaliknya?

Sentiasa berpesan pada diri, apa jua urusan dunia ini jadikan ia sebagai bekalan di akhirat sana.Gunakan kelebihan yang ada, gunakan ilmu dan kemampuan yang ada.Sentiasa ingatkan pada diri untuk menjadi seorang yang bermanfaat dan memberi manfaat pada orang sekeliling.

Usah terlalu memikirkan apa orang kata, apa orang fikir kerana boleh jadi sangkaan kita itu hanyalah permainan perasaan semata-mata yang boleh mengundang rasa lemah dan kurang yakin pada diri sendiri.

Begitu juga sahabat sekalian.Saat anda ingin berbuat kebajikkan, saat anda ingin berubah ke arah kebaikkan, pasti perasaan bersangka-sangka itu melemahkan diri sendiri.

Fokus kembali dan senantiasa perbetulkan nawaitu kita dalam sesuatu urusan itu.Jika anda ingin menutup aurat sepenuhnya semata-mata kerana Allah SWT, maka teruskan niat baik anda.Jangan difikirkan cakap-cakap belakang atau komen negatif.

Fikirkan, ingatkan "aku buat ini kerana Allah, aku ingin berubah kerana Allah"... InsyaAllah aura positif akan hadir dengan tindakkan yang diambil.

Usah fikirkan pandangan manusia, tapi fikirkan pandangan Allah pada kita.


SOLAT

Jagai solat 5 waktu.Jika mampu solatlah di awal waktu.Peringatan buat diri ini juga yang adakala lalai dan leka.Usah tergesa-gesa di ketika menunaikan solat.

Adakan waktu untuk bangun di waktu malam menyendiri, bertafakur pada Allah SWT.Biasakan diri untuk solat di sepertiga malam.

Jadikan ia kebiasaan, kelaziman di malam hari duduk di atas tikar sejadah berdoa, merintih pada Allah SWT.Rintihlah sepuas-puasnya.Allah mendengar rintihan hambaNYA.

InsyaAllah jiwa yang kosong akan terisi.Jiwa yang gelisah akan tenang, jiwa yang bersedih akan bergembira akhirnya.

Yakin dan percaya akan kuasa NYA.


SABAR

Sentiasa bersabar dengan segala urusan kehidupan.
Begitu juga untuk menjadi hamba Allah yang taat, maka perlunya kesabaran.

Kesabaran dalam melakukan ketaatan.
Kesabaran dalam melakukan kebajikkan.
Kesabaran dalam menjauhi kemungkaran.
Kesabaran dalam menghadapi tohmahan/cacian.
Kesabaran dalam memperjuangkan keimanan.

Dan banyak lagi.Semuanya perlukan kesabaran.

Begitu juga untuk terus istiqamah dalam mencari redha Allah SWT, perlukan kesabaran.

Selagi kita diberikan kehidupan, maka bersabarlah.Saat manis akan tiba.Hanya perlu Sabar.Sabar adalah kunci keimanan seseorang.






Salam Perjuangan,
NurAin Vivian


Sunday, October 25, 2015

HATI INI ALLAH YANG PEGANG

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat sahabat - sahabat ain kasihi sekalian.Moga sahabat senantiasa dalam lindungan Allah SWT, aamiin.

Di dalam menyampaikan dakwah, dalam menyebarkan kebaikkan, kita tidak perlu menjadi seorang yang hebat dalam berkata-kata.Kita tidak perlu menjadi seorang yang hebat dalam berbicara.Kita tidak perlu hebat dalam mengatur tutur kata agar orang sekeliling mendengar apa yang cuba disampaikan.

Cukup sekadar dengan menjaga adab diri.Cukup sekadar mempunyai mempunyai rasa kasih, cinta dan ikhlas pada Allah SWT.

Hati ini Allah yang pegang.Hanya Allah yang mampu membolak-balikkan hati ini.

Allahuakhbar...

Kerdilnya diri ini...

Di sini, ain ingin kongsikan nurkilan yang ain peroleh dari page KQZ Institute.

Moga memberi manfaat dan pedoman buat kita bersama.

Selamat membaca!



Who is Habib Umar bin Hafiz?

Once during the annual conference of da'īs (people who call others to the path of Allah) conducted by Dar al Mustafā, al Habib Alī ...al Jifrī told a really powerful story on the methods of da'wah to the people present. It was a story about his own personal beloved teacher, Habīb Umar.

He said, When I was 9, and at that time, Habib Umar was about 14, I was studying in Tarim. At that time, there was a group who were oppressing the people, the communists. Anyone who wanted to do da'wah was prevented. And even if they were allowed to, they had to go through this oppressive government and gotten approval first. It was a dark time where even the women were not spared. It happened that one day, the last day that Habib Umar was to see his father, after praying, his father left the masjid and went to seek approval from the government authorities for a khutbah he wanted to give.

So on that fateful day, he left, and was never to be seen again. Habib Umar searched for his father. Just imagine a young man at that age losing his father all of a sudden. He asked the people but no one knew where his father was. All that was left was a rida (a cloth they place over their shoulders) that his father left with him after the prayer. At that point, it was just Habīb 'Umar and his older brother, Habīb Alī al Mashhur who was in Tarim. Their mother was in Makkah and their siblings were out of Tarim.

But Habib umar maintained his composure and did not fall into depression about the disappearance of his father. Rather, he was more concerned about what his father wanted to say to the people on that day in calling them to Allah. At that time, Habib Kadhim, Shaykh Umar al Khatib and I, together with some other friends of ours. At that time I wanted to study with Habib Alī al Mashhur (Habib Umar's older brother) Whenever we went to him, we had to do it secretly and hide our books in our clothes or in vegetable baskets, out of fear of being caught by the communists. It was really difficult at that time to seek true Islamic knowledge...

When Habib Umar was 16, he began to go out into the public to call people to Islam throughout Tarim. The communist regime had created a generation of people who were ignorant of the religion. He began teaching in the mosques and urging people to do good deeds. When he was about 20 he travelled to Bayda, in hopes to travel to makkah from there in order to continue his studies. With only 100 Yemeni riyals (about 60 cents), and not asking for money from anyone, he set out and travelled to Bayda. The moment he arrived, he met with Habib Muhammad, his father's close friend and sought his permission to go and study in Makkah. However Habib Muhammad did not permit him going and requested that he studied in Bayda first.

So for the next ten years or so Habib Umar studied there, living with really the bare minimal. Every day he would only eat a type of biscuit that cost 5 riyals. But by his sincerity and struggle, Allah granted him immense knowledge and ranking. There was once when Habib Umar wanted to da'wah to the people of Bayda, he went to a field where there were young boys playing soccer.

He sat there and watched them play till they had finished their game. Then he called them to him.. He said, "I enjoyed watching you guys play really well just now. Tomorrow I want to come again and give the winning team a prize, but on condition that you all wear long pants such that your aurah is covered." The boys were so taken in by his good naturedness and akhlaq that they agreed... The next day, Habib came back and watched the game, with every boy now wearing pants. And as promised, he gave the winning team a prize.Before leaving to go home, Habib Umar said to them while smiling pleasantly: "I have honored you by attending your game. Would it be okay if you honoured me by attending my class for just a short while?" The boys responded, "we are shy to attend your class because great scholars are there attending." Habib Umar said, "if that's the case, then come at night when there's no one else" The boys were so taken in by the adab and akhlaq and how Habib addressed them that they agreed and began attending classes. They were touched that someone of that status amongst the ulama would honour them like that. And today, these boys have grown into 'ulamā` in Bayda.

When it comes to da'wah, people go from place to place, and they have succeeded. But Habib Umar goes from heart to heart. Every single person counts. This is not written to aggrandize him.. But to teach you on his gentle methods of da'wah. On how he brings people to Allah, with utmost sincerity.

It is not that if u want to da'wah that u have to be extremely knowledgeable, or be a great speaker. You just have to have love and sincerity with Allah... Because it's only Allah who has control over the hearts of people. Many people think that to da'wah, they have to have immediate response and they have to see the results at their hands. But they fail to realise that it is not them who moves hearts. It's Allah. (while Habib Ali al Jifri was relating all this, Habib Umar was weeping silently)

Muhasabah diri.

Salam Perjuangan,
NurAin Vivian



 

Saturday, October 10, 2015

"CUKUP BAGIKU PENGETAHUAN TUHANKU" قد كفاني علم ربي


Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh sahabat ain kasihi sekalian.Moga senantiasa dalam rahmat dan lindungan Allah SWT, aamiin.

Alhamdulillah di kesempatan ini ain ingin berkongsi nurkilan Imam Abdullah Al-Haddad.

Moga nurkilan ini yang disampaikan dalam bentuk Qasidah dapat mengubat hati sahabat ain disini yang sedang dalam kesempitan mahupun kegelisahan.

Sahabat boleh dapati Qasidah ini melalui Youtube yea.


   " قد كفاني علم ربي  "                        


"Cukup Bagiku Pengetahuan Tuhanku"




قَدْ كَفَانِي عِلْمُ رَبِّي
Cukup bagiku pengetahuan Tuhanku

مِنْ سُؤَالِي وَاخْتِيَارِي
Daripada permintaan dan usahaku

فَدُعَـائِي وابْتِهـَالِي
Doa serta permohonanku

اشَـاهِدٌ لِي بِفْتِقَارِي
Sebagai bukti pada kefakiranku

فَلِهَذَا السِّرِّ أَدْعُـو
Oleh kerana rahsia itu aku berdoa

فِي يَسَارِيْ وَعَسَارِي
Pada saat aku senang dan susah

أَنَا عَبْدٌ صَارَ فَخْرِي
Aku adalah hamba, menjadi kebanggaanku
  
ضِمْنَ فَقْرِي وَاضْطِرَارِي
Dalam kefakiran dan keperluanku

يَا إِلَـهِي وَمَلِيْـكِي
Wahai tuhanku yang memiliki aku

أنْتَ تَعْلَمُ كَيْفَ حَالِي
Kau Maha tahu akan keadaanku

وَبِمَا قَدْ حَـلَّ قَلْبِـي
Dan apa yang berada dalam hatiku

مِنْ هُمُوْمٍ وَاشْتِغَالِـي
Dari kesedihan dan kesibukanku

فَتَـدَارَكْنِي بِلُطْفٍ
Maka tolonglah aku dengan kelembutan

مِنْكَ يَا مَوْلَى الْمَوَالِي
Dari-Mu Wahai Tuhan seluruh hamba

يَا كَرِيْمَ الْوًَجْهِ غِثْنِي

Wahai yang Maha Pemurah tolonglah hamba

قَبْلَ أنْ يَفْنَى اصْطِبَارِي
Sebelum lenyap kesabaran hamba

يَا سَرِيْعَ الْغَوْثِ غَوْثًا
Wahai pemberi pertolongan dengan segera

مِنْكَ يُدْرِكْنَا سَرِيْعًا
Berilah kami dengan segera pertolongan-Mu

يَهْزِمُ الْعُسْرَ وَيَأْتِي
Yang dapat menghilangkan kesulitan dan dapat mendatangkan

بِالَّذِي نَرْجُو جَمِيْـعًا
Dengan apa-apa yang kami harapkan semua

يا قَرِيْـبًا يا مُجِيْـبًا
Wahai yang Maha dekat, dan menjawab

يا عَلِيْمًا يا سَمِيْـعًا
Wahai yang Maha mengetahui dan mendengar

قَدْ تَحَقَّقْتُ بِعَجْزِي
Aku mengaku akan kelemahanku

وخُضُوْعِي وانْكِسَارِي
Dan ketaatan serta kesedihanku

لَمْ أَزَلْ بِالْبَابِ وَاقِفْ
Aku sentiasa menunggu di hadapan pintu rahmat-Mu

فَارْحَمَنْ ربِّي وُقُوْفِي
Wahai Tuhanku berikanlah rahmat padaku

وبِوَادِي الْفَضْلِ عَاكِفْ
Pada lembah kurnia-Mu aku berada

فَأَدِمْ ربِّي عُكُـوْفِي
Wahai Tuhanku tetapkanlah keberadaanku disana

ولِحُسْنِ الظَّنِّ لاَزِم
Aku sentiasa mempunyai prasangka baik

فَهُوَ خِلِّي وحَلِيْفِي

Ia (prasangka baik) adalah teman dan kawanku

وأَنِيْسِي وجَلِيْسِي
Juga penyenang bagiku dan yang setia bersamaku

طُوْلَ لَيْلِي ونَهَارِي
Sepanjang malam dan siangku

حَاجَةً فِي النَّفْسِ يَا ربّ
Wahai Tuhanku, dalam jiwa ini terdapat hajat

فَاقْضِهَا يا خَيْرَ قَاضِي
Tunaikanlah Wahai yang Maha Menunaikan


وأَرِحْ سِرِّي وقَلْبِي
Tenteramkanlah rahsia dan hatiku


مِنْ لَظاَهَا والشُّوَاظِ 
Dari kebimbangan dan pergolakannya


فَالْهَنَا والْبَسْطُ حَالِي
 Sungguh aku akan berada dalam ketenteraman dan ketenangan

وشِعَارِي ودِثَارِي

Dan juga (ketenteraman dan ketenangan) menjadi pakaianku







Salam Perjuangan
nurainvivian.blogspot.com



Monday, September 28, 2015

ALLAH YANG MENCUKUPKAN REZEKI HAMBANYA

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat teman, sahabat ain kasihi.Moga senantiasa dalam rahmat dan lindungan Allah SWT, aamiin.

Ingin ain berkongsi satu artikel ain peroleh daripada seorang sahabat di FB berkenaan perihal rezeki,

"Cikgu bukan banyak yang mencukupkan, tetapi Allah SWT yang mencukupkan rezeki bagi hambaNYA. Saya yakin rezeki yang berkat akan cukup,  kerana yang banyak pun tetapi tidak berkat, tidak akan cukup."

Kenyataan yang ringkas, mendalam namun ada benarnya.

Ini ain akui sendiri melalui pengalaman yang dilalui suatu ketika dahulu.Adalah lebih mudah berkongsi apa ain lalui, rasai suatu masa lalu.Moga-moga ianya menjadi pengajaran dan pedoman buat sahabat ain kasihi.

Kira-kira 5 tahun yang lalu, ain dan suami boleh dikatakan dalam golongan sederhana dengan pendapatan yang kami peroleh cukup untuk kehidupan kami berdua.

Namun seperti biasa yang kita dengari, gaji yang diperoleh pada satu hari boleh saja habis begitu sahaja tanpa perlu menunggu hari atau minggu seterusnya.

Walau sehebat manapun kami berjimat, sehebat mana kami berhati-hati dalam mengatur perbelanjaan bulanan, walau sekuat manapun kami bekerja, namun ianya masih tidak mencukupi.Ada sahaja perbelanjaan yang di luar dugaan, di luar kemampuan perlu kami lunaskan hingga ada ketika mengundang air mata.

Hati menjadi tidak tenang, kehidupan sering dirundung kegelisahan, segalanya menjadi tidak kena.Hubungan bersama pasangan juga hilang serinya.

Ain yakin ada diantara sahabat juga mengalami atau merasai pengalaman yang sama namun situasinya berbeza bukan?

Boleh jadi ada diantara sahabat sini masih lagi bergelar pelajar, namun sudah pun mempunyai bebanan hutang pendidikan.

Boleh jadi ada diantara sahabat sini baru sahaja bertunang, namun dalam dilema dalam membuat persiapan bagi majlis pernikahan kelak.

Boleh jadi ada diantara sahabat sini baru sahaja mendirikan rumahtangga, namun sering berselisih faham dengan pasangan berikutan masalah kewangan yang masih tidak stabil.

Boleh jadi juga ada diantara sahabat yang terlibat dalam bisnes kecil mahupun besar namun masih lagi belum peroleh keuntungan seperti mana yang diharapkan.

Boleh jadi juga ada diantara sahabat yang memerlukan belanja kewangan yang besar untuk tujuan kesihatan dan sebagainya.

Setiap daripada kita pasti ada kisahnya sendiri.Hanya yang mengalaminya sahaja memahami hebatnya beban yang tertanggung.

Maka, bagaimana jalan penyelesaiannya?
Masih adakah lagi jalan keluar untuk semua permasalahan ini? 
Jika ada, bagaimana?


Ikhlas Dalam Pemberian




Semakin kita ikhlas dalam memberi, semakin luas Allah bukakan pintu rezeki seseorang hamba itu.Walau ketika ini kita rasakan apa yang ada didalam genggaman hanya cukup untuk diri sendiri, jangan terkejut dengan KUASA MEMBERI.

Ikhlaskan diri dalam pemberian walau kecil sekalipun.Allah SWT tidak memandang jumlah kecil ataupun besar, sebaliknya Allah SWT menilai keikhlasan seseorang hamba itu tatkala diuji.

Latih diri untuk memberi.Misalannya, hari ini kita memasukkan wang ke tabung masjid sebanyak RM10, esok kita tingkatkan pula kepada RM20.Begitulah juga hari-hari seterusnya.

Ini adalah salah satu cara untuk membuang rasa kedekut dalam diri yang selama ini tidak kita sedari.InsyaAllah lama-kelamaan tangan kita menjadi ringan, hati merasa ringan untuk terus memberi tanpa rasa terbeban.

Tidak percaya? Cubalah dan rasailah sendiri.


Amalkan Solat Sunat Dhuha




Amalkan solat Sunat Dhuha sekurang-kurangnya 4 rakaat setiap hari. Jika tidak mampu, mulakan dengan 2 rakaat sehari-hari.Apabila sudah mampu, teruskan dan tingkatkan amal serta lakukan ia dengan konsisten [istiqamah].

Suatu amalan yang jarang dibuat pasti merasa berat.Tidak mengapa, teruskan walau mulanya ianya dirasakan agak berat dan membebankan.InsyaAllah lama-kelamaan sahabat akan merasakan nikmat dalam mengerjakan solat sunat Dhuha.

Keberkesanannya? 
SubhanAllah Alhamdulillah Allahuakhbar...

Sesungguhnya Allah Maha Pemurah dan kasih pada hamba NYA.


DOA 
 

Senantiasa mendoakan kedua orang ibu bapa tidak kira yang masih hidup mahupun yang sudah tiada.Jika kita inginkan ketenangan dan keberkatan hidup, jangan sesekali melupakan kedua ibu bapa yang membesar dan mendidik kita selama ini.

Senantiasa memohon ampun maaf pada mereka atas segala kesilapan dan kekurangan kita sebagai seorang anak selama ini.Kita tidak sedar, boleh jadi ada perkara yang kita pandang remeh selama ini telah melukakan hati kedua ibu bapa.

Maka, disinilah bermulanya rezeki yang tidak berkat serta sering tidak merasa cukup dengan apa yang diperoleh.

Masih belum terlambat sahabatku, ayuh mulakan sekarang.

Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.


Sentiasa Mensyukuri Segala Nikmat Pemberian Allah SWT




Belajarlah mensyukuri segala nikmat kurniaan Allah SWT.Kurangkan rungutan sehari-hari sebaliknya banyak ucapkan syukur pada Yang Maha Esa.

Usah mempertikaikan apa yang tidak ada, sebaliknya mensyukuri dan menghargai apa yang kita miliki kini.

Usahlah membandingkan apa yang dimiliki orang lain, mempertikaikan nikmat yang Allah SWT berikan pada insan lain.

Ia seolah-olah kita berburuk sangka pada Allah SWT.Kita mempertikaikan keputusan Allah SWT.

Tidak malukah kita sebagai hambaNYA???

Banyakkan istighfar dan mohonlah keampunan dari Allah SWT atas kelalaian kita sebagai hambaNYA.


Amalkan Solat Sunat Tahajjud





Bangunlah sepertiga malam tanda kita mengingati Allah SWT. Bangunlah tatkala mata merasa melekit, badan terasa berat.Bangunlah di saat orang lain sedang lena dibuai mimpi.

Bangunlah...

Sesungguhnya di saat sepertiga malam itu doa hamba-hamba NYA dimakbulkan Allah SWT.Bagi yang memohon keampunan, Allah SWT ampunkan.Bagi yang mempunyai hajat, Allah SWT kabulkan.

InsyaAllah Allah Maha Mendengar rintihan hamba NYA.

Bangunlah, lakukan solat-solat sunat lain seperti solat sunat taubat, solat sunat hajat dan solat sunat istikharah.

Jika mampu, lakukanlah solat sunat tasbih secara bersendirian mahupun berjemaah, walau hanya sekali seumur hidup!


Yakin Akan Ketetapan Allah SWT




Yakinlah wahai sahabat.Rezeki setiap daripada kita dalam jaminan Allah SWT.Tidak berkurang walau sedikit atau sesaat sekalipun. Jika sudah ditetapkan itu adalah rezeki kita, ia tidak akan ke mana-mana dan tidak akan diambil oleh orang lain.

Maka sentiasalah berbaik sangka pada Allah SWT.

Kita hanya perlu bersabar dan yakin akan kuasa Allah SWT yang menetapkan segala sesuatu dalam kehidupan ini.


Banyakkan Berzikir Dan Bacalah Al-Quran




Lazimkan diri berzikir mengingati Allah SWT serta bacalah Al-Quran.

Amalkan zikir dan bacalah al-Quran sehari-hari, berterusan serta istiqamah.InsyaAllah segala urusan dan permasalahan kehidupan dipermudahkan Allah SWT.

Jiwa yang berkecamuk, fikiran yang bercelaru pasti tenang dengan amalan zikir dan bacaan Al-Quran.InsyaAllah.

Yakin akan kekuasaan NYA!


InsyaAllah sampai sini sahaja coretan ain kali ini.Mohon ampun maaf andai tersilap bahasa atau tulisan yang mungkin melukakan perasaan sahabat.

Moga perkongsiaan ini bermanfaat, insyaAllah.

Salam Perjuangan,
NurAin Vivian

nurainvivian@gmail.com


Sunday, September 20, 2015

PENGESAHAN KEMASUKKAN PENGAJIAN DI IMC OCTOBER 2015


Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat sahabat ain kasihi sekalian.Moga senantiasa dalam rahmat Allah SWT.aamiin.

Ingin berkongsi kegembiraan bersama sahabat.Alhamdulillah dengan izin Allah SWT ain ditawarkan untuk mengikuti Post Basic iaitu Diploma Lanjutan bahagian pengkhususan dalam Intensive Care Nursing.






Rasa teruja, berdebar bercampur seronok ... sukar digambarkan dengan kata-kata.

Allahuakhbar...

Alhamdulillah semua dengan izin Allah SWT.Berkat doa daripada suami tersayang yang senantiasa mendoakan diri ini, sokongan, dorongan daripada keluarga di kampung yang sentiasa yakin dengan apa jua pilihan ain lakukan selama ini.

Moga Allah permudahkan perjalanan ini, moga ilmu mudah diperoleh, diberkati dan dapat dimanfaatkan sebaik mungkin...insyaAllah aamiin.

Di kesempatan ini juga ain ingin mohon maaf pada sahabat semua yang mengenali mahupun hanya sekadar di alam maya.

Bagi sahabat yang ain masih mempunyai urusan, insyaAllah ain akan usahakan sedaya mungkin untuk selesaikannya yea. Mohon diberikan masa buat diri ini.

Sampai di sini dulu.

Salam Perjuangan,
Nurain Vivian



Saturday, September 19, 2015

PROFESION SEBAGAI JURURAWAT

Bismillahirrahmanirahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat sahabat ain kasihi sekalian.Moga senantiasa dalam rahmat Allah SWT, aamiin.

Alhamdulillah 9 bulan telah pun berlalu dan insyaAllah 2 bulan lagi genaplah setahun ain kembali dalam dunia kejururawatan.

SubhanAllah Alhamdulillah Allahuakhbar.

Pada awalnya rasa gusar untuk memulakan kembali sesuatu yang telah lama ditinggalkan.Walaupun sudah 10 tahun dalam bidang ini, masih ada perkara yang perlu sentiasa diperbaiki dan dipelajari kembali.

Alhamdulillah dengan izin Allah SWT dan berkat sokongan dari suami serta keluarga di kampung alhamdulillah segalanya berjalan lancar.

Dunia perubatan sentiasa berkembang, begitulah dalam perawatan dan jagaan terhadap pesakit, semuanya pasti ada perkembangan.Maka ilmu juga perlu dikemaskini.

Ain akui masih banyak kekurangan dan banyak perkara perlu diperbaiki.Buat jururawat di luar sana ain pasti kalian senantiasa berusaha memperbaiki ilmu yang ada demi memberikan perawatan terbaik buat pesakit/klien.

Tugas jururawat pada pandangan umum hanyalah memberi suntikan, mengambil sampel darah semata-mata selain menjaga kebersihan para pesakit.

Namun tugas sebagai jururawat juga adalah memantau keadaan pesakit di waktu sebelum, ketika dan selepas rawatan dimulakan.Tugas kami bukan hanya pada pesakit malah kami bertanggungjawab memaklumkan status kesihatan dan perkembangan berkenaan pesakit kepada Doktor Pakar yang memberikan rawatan.

Hal ini perlu agar proses rawatan untuk kesembuhan pesakit berjalan lancar, insyaAllah dengan izin Allah SWT.

Ain memulakan karier sebagai jururawat di ketika usia baru menjengah 21tahun. 10 tahun telah berlalu, maka faktor usia turut mematangkan diri ini berfikir antara dulu dan kini.

Hikmah berehat seketika dari dunia jururawat banyak memberikan kelebihan buat diri ini bermuhasabah, merenung apa yang diinginkan dalam kehidupan ini.

Tanya pada diri apa yang boleh dilakukan agar ianya berpanjangan...
Tanya pada diri apa yang diri ini mampu lakukan untuk membantu insan yang lain...
Tanya pada diri berapa banyak amal yang diri ini mampu lakukan selagi hayat dikandung badan...
Tanya pada diri amalan yang boleh dijadikan bekalan di akhirat kelak...

Sebelum ain meninggalkan madrasah, tempat ain bermuhasabah dan mencari ilmu, seringkali ustaz berpesan...

  "Jadilah seorang yang bermanfaat dan memberikan manfaat pada orang-orang sekeliling... dan niatkan amalan itu pekerjaan kita lakukan itu untuk dapat redha Allah, rahmat Allah, keampunan Allah SWT..."


SubhanAllah Alhamdulillah Allahuakhbar...

Pelbagai ujian, cobaan, dugaan ain tempuhi dan kini alhamdulillah ada hikmah atas segala yang berlaku. Nikmat kemanisan setelah diuji.

Allahuakhbar...

Dan ain yakin aturan Allah SWT yang memudahkan ain kembali dalam bidang ini.





InsyaAllah bertemu lagi di coretan akan datang...

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian







Saturday, July 25, 2015

NIKMAT SABAR DALAM BERDOA

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat sahabat ain kasihi sekalian.Moga sentiasa dalam rahmat Allah SWT, aamiin.

Alhamdulillah syukur bertemu lagi di coretan kali ini.

Alhamdulillah syukur masih ada lagi di saat ini. Semuanya atas rahmat Allah SWT.Tiada daya dan upaya melainkan dengan pertolongan MU Ya Allah.

SubhanAllah Alhamdulillah Allahuakhbar .

Makhluk tidak punya kuasa. Allah Maha Berkuasa atas segalanya.

Sepanjang perjalanan kehidupan ini banyak pengajaran dan pedoman ain peroleh hasil didikan langsung dari Allah SWT.

Sudah pasti ada saat manis, sudah pasti ada saat sedih malah boleh saja hilang arah tuju tanpa ain sedari.Namun atas rahmat Allah, Allah jaga, pimpin ain sehingga mampu berdiri sendiri.

Sudah begitu banyak air mata yang mengalir hingga adakala tangisan itu lahir tanpa disedari.Sakit sudah pasti namun nikmat setelah kesakitan, keperitan itu sungguh sukar ditafsirkan dengan kata-kata.

Mohon Allah jaga diri ini, hati ini agar sentiasa dilandasan yang benar, aamiin.

Sebagai seorang hamba yang kerdil lagi hina, ain akui ain juga seperti insan lain yang mudah mengeluh, merungut dan berkeluh-kesah atas apa yang dilalui sepanjang kehidupan ini.

Saat memiliki segalanya, saat kehilangan segala-galanya.Saat diri ini tidak mempunyai apa-apa.

Namun sebagai seorang muslim, kita sebenarnya bertuah kerana kita mempunyai Allah SWT yang Maha Pemurah, Maha Pengasih lagi Maha Mendengar rintihan hamba NYA.

Jangan pernah memandang rendah akan kuasa doa.Jangan pernah bersangka buruk pada Allah SWT.Jangan pernah beranggapan Allah tidak adil pada hamba NYA.

Sesungguhnya Allah Maha Adil lagi Bijaksana.

Sesuatu yang Allah hadirkan  dalam kehidupan kita yang berbentuk ujian sebenarnya adalah untuk mematangkan kita.Allah ingin lihat sejauh mana hamba-hamba NYa bersabar dan sejauh mana hamba-hamba NYA itu bergantung harap sepenuhnya pada Allah SWT dan bukan selain NYA.

Bercakap sememangnya mudah, "SABAR..." Namun selagi tidak berlaku pada diri sendiri, kita tidak akan tahu betapa nikmatnya menjadi seorang yang sabar.

SABAR dalam menghadapi tohmahan
SABAR dalam menghadapi keperitan
SABAR dalam menghadapi kepayahan
SABAR dalam menghadapi kesakitan

Untuk jadi seorang yang penyabar maka perlulah ada ujian praktikalnya bukan???

Tidak lulus ujian itu jika tidak melalui ujian praktikal terlebih dahulu.

Begitulah rahsia disebalik ujian yang dihadiahkan Allah SWT pada kita.Ia sebenarnya adalah ujian praktikal untuk melahirkan hamba NYA yang benar-benar memahami, mengenal apa erti sabar yang sebenarnya.

Dalam berdoa juga perlukan kesabaran.Siapalah kita untuk meminta agar doa kita dikabulkan dalam sekelip mata.Sebaliknya Allah lebih tahu saat dan ketika yang tepat doa itu diterima atau dikabulkan.Boleh jadi apa yang kita hajatkan itu tidak elok untuk kita walau kita merasakan ianya adalah yang terbaik buat kita pada ketika itu.

Saat hati kita merasa sakit, banyakkanlah bermunajat pada Allah SWT.
Saat kita merasa kehilangan, banyakkanlah rintihan pada Allah SWT.
Saat kita merasa kepayahan, banyakkanlah meminta pada Allah SWT.







Pesanan Habib Ali Zainal Abidin :

"Jangan segan-segan ketika meminta pada Allah, jangan meminta yang kecil, tetapi mintalah yang terbesar sekali.

Jangan dilihat kelayakkan kita untuk menerimanya, sebaliknya lihatlah Allah Yang Maha Memberi."

Jadi sahabat ain kasihi sekalian, marilah kita mulakan berdoa.Jika dahulu dua tapak tangan ini begitu malas untuk menadah tangan meminta pada Yang Maha Esa, maka tadahlah tanganmu saat ini...

"Bismillahirrahmanirrahim.

Ya Allah Ya Rahman Ya Rahiim...

Segala Puji bagi Mu Ya Allah Tuhan sekalian alam.
Kami memohon rahmat dan limpah kurnia dari MU Ya Allah.Ampunilah dosa-dosa kami.Dosa kedua-dua ibu bapa kami, kaum keluarga kami serta seluruh umat Islam di muka bumi ini.

Kami memohon rahmat serta kasih sayang MU  Ya Allah, kau kabulkanlah hajat-hajat kami.Sesungguhnya kami hamba-hamba MU yang memiliki pelbagai hajat.

Sesungguhnya kami hamba MU yang lemah lagi hina lagi punya banyak dosa.

Tanamkanlah rasa kasih, cinta kami pada MU Ya Allah... Setiap saat, setiap detik, setiap waktu tanpa berkurang walau sedikitpun.

Pimpinlah kami dalam kehidupan ini Ya Allah.Pimpinlah kami agar menjadi hamba MU yang terus melakukan ketaatan hingga akhir kalam kami. 

Kami masih di sini atas rahmat MU juga Ya Allah.

Tiada Daya Upaya melainkan Dengan Pertolongan MU Ya Allah.

Kami memohon ampun pada MU Ya Allah.

Selawat dan salam ke atas Nabi junjungan kami Nabi Muhammad SAW...

Aamiin Ya Rabbal aalaamiin..."


Ampun dan maaf daripada diri ini buat sahabat semua.

Salam Perjuangan,
NurAin Vivian





Wednesday, July 1, 2015

RAMADHAN KE -12

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh sahabat ain kasihi sekalian.
Salam Ramadhan 1436H.Alhamdulillah sudah 2 minggu kita berpuasa.Syukur pada Allah SWT.

Rindu untuk menulis.Adakala tiada idea apa yang harus dikongsikan.Namun minat menulis itu tidak pernah hilang.

Alhamdulillah tahun ini ain masih berkesempatan bertemu Ramadhan dan tahun ini adalah tahun ke-12 ain berpuasa.

Alhamdulillah, syukur pada MU Ya ALLAH.

Berpuasa secara zahirnya bererti menahan diri dari lapar dan dahaga iaitu bermula terbit fajar sehingga terbenamnya matahari.

Berpuasa juga bererti menahan dan mengawal diri dari segi pertuturan, perlakuan, pergaulan, pemikiran, perasaan serta nafsu.

Hikmah bagi yang berpuasa amatlah banyak.Ia bukan hanya baik untuk kesihatan, malah mendidik diri untuk perbaiki segala kelemahan yang ada.

Segala amalan, ibadat yang dilakukan pada bulan Ramadhan digandakan pahalanya.

SubhanAllah Alhamdulillah Allahuakhbar

Allah Maha Pemurah lagi Maha Kaya ...

Perbanyakkan amal soleh di bulan yang mulia ini.Banyakkan memohon keampunan dari Allah SWT.Sesungguhnya Allah Maha Pengampun.

Allah sama sekali tidak zalim pada hamba NYA. Malah Allah SWT tetap kurniakan nikmat NYA tatkala kita terleka.

Allahuakhbar rasa malu dengan diri ini.

Moga dikesempatan masa dan ruang yang ada ini, ain ingin mengajak diri ini dan sahabat semua sama-sama perbaiki diri dan berazam bermula Ramadhan ini kita berusaha menjadi hamba Allah yang tawadhu, bertaqwa dan jauhilah sifat-sifat mazmumah serta gantikan ia dengan sifat-sifat mahmudah.




Sentiasa bersyukur atas apa dimiliki dan gunakn sebaik mungkin pinjaman dari Nya.

Jadilah hamba Allah yang tahu bersyukur dan merasa cukup atas segalanya.

Salam Ramadhan
Nur'Ain Vivian


Sunday, March 15, 2015

HIJAB "ZAHIR & BATIN"

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat sahabat setia yang sering mengikuti blog ini.Moga kalian senantiasa dalam lindungan dan rahmat Allah SWT, aamiin.

Sering ain menerima pertanyaan di email mahupun facebook berkenaan berniqab/berpurdah.Antara soalan yang sering ditanyakan :

~ bolehkah purdah onn/off ???




Sebelum ini agak sukar untuk ain jawab kerana tiada pengalaman sebelum ini, malah ilmu yang ada juga masih belum mencukupi untuk diri ini menjawab semua persoalan di luar sana.Hanya mampu berkongsi pengalaman sedia ada.

Buat sahabat yang mengikuti coretan ain selama ini, tentu masih ingat pengalaman yang ain pernah coretkan ketika kali pertama berniqab.

6 April 2011, adalah hari pertama ain mengenakan niqab sepenuhnya.
SubhanAllah Alhamdulillah...Hampir 4 tahun berlalu.

Apapun pengalaman kehidupan banyak mengajar diri ini, melebihi teori semata-mata.

Sahabat sedia maklum kini ain telah kembali bertugas sebagai jururawat dan sudah pasti ada yang tertanya-tanya sama ada ain masih berniqab atau tidak.

Alhamdulillah, dengan izin NYA ain masih mampu berniqab walau tidak sepenuh masa iaitu ketika waktu menjalankan tugas sahaja.Alhamdulillah dengan izin NYA jua, pihak majikan dan rakan-rakan sekerja menghormati dan menerima diri ini seadanya.

Alhamdulillah diri ini amat bersyukur kerana dipermudahkan dalam segala urusan rezeki disamping ingin kekal istiqamah dalam mengamalkan sunnah.

Agak kekok sebenarnya di awal kembali bertugas.Namun dikuatkan diri ini, senantiasa muhasabah dan perbetulkan niat agar tidak leka mahupun lalai dengan urusan dunia.

Ain masih ingat pesanan Ustaz Imran sewaktu ain masih menetap di madrasah...

"Sentiasa perbetulkan niat.Niat apa yang kita buat sekarang ni untuk urusan akhirat...apa saja kita lakukan pastikan ianya hanya kerana Allah ta'ala dan bukan selain NYA.

Jadilah seorang yang bermanfaat, bukan hanya untuk diri tapi juga untuk agama dan orang sekeliling"

Ada ketika diri ini lemah dan tidak berdaya.Namun cepat-cepat ditepis perasaan negatif dalam diri dan fokus akan matlamat yang ingin dicapai.Pesanan beliau dijadikan pedoman buat diri.

Mungkin ada yang tertanya-tanya, tidak bimbangkah akan ada pandangan negatif orang sekeliling?

Sebaik-baiknya banyakkan bersangka baik, maka perasaan positif sentiasa kekal dalam diri.Sentiasa yakin dan percaya bahawa apa yang telah Allah tentukan, hadirkan dalam kehidupan ini ada hikmahnya, ada kebaikkannya.

Berbaik sangkalah dengan Allah SWT.Usah gusar dengan apa yang kita miliki kerana segalanya sememangnya milik Allah SWT.Diri kita juga milik Allah, maka usah terlalu banyak mempersoalkan.

Buat sahabat yang was-was berkenaan berniqab, rujuklah pada orang alim.Moga kalian dapat dibimbing dan segala kemusykilan terjawab, insyaAllah.

Senantiasa perbetulkan niat ketika berniqab mahupun berhijab.Tidak kiralah berniqab "onn/off" atau sepenuhnya.Mohonlah petunjuk dan kekuatan dari Allah SWT, perbanyakkan solat tahajjud, hajat.Perbanyakkanlah bangun malam dan mohonlah apa sahaja yang dihajatkan pada Allah SWT.

Sesungguhnya Allah SWT Maha Penyayang dan sama sekali tidak menganiaya hambaNYA.Malah kita sebagai hamba seharusnya banyak merendahkan diri pada Yang Esa.

Hijab di wajah adalah suatu perkara berbeza yang menuntut kekuatan mental dan iman dalam diri.Namun hijab di "hati" adalah suatu perkara lain yang tidak kurang hebat juga ujiannya.

Sering ain ingatkan pada diri, sehelai kain mungkin mampu menutupi wajah namun tidak pada hati.Maka hati ini perlu dibimbing, dirawat selalu.

Pesanan seorang ustaz, penyakit hati ini ubatnya hanyalah zikir dengan mengingati Allah SWT.Apabila hati terpimpin mengenali Pencipta...maka segalanya akan menjadi mudah dan indah.

InsyaAllah, bertemu lagi di coretan akan datang...

Salam Perjuangan,
Nur'Ain Vivian





LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR