Monday, November 9, 2015

SEMUANYA MILIK ALLAH SWT ... SERAHKAN KEMBALI PADA NYA...

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.Salam sejahtera buat teman, sahabat dikasihi sekalian.Moga senantiasa dalam rahmat dan lindungan Allah SWT, aamiin.

Alhamdulillah syukur pada Allah SWT kerana diberi kesempatan untuk membuat coretan di sini.Moga apa yang cuba disampaikan bukan hanya memberi manfaat pada diri tetapi juga buat sahabat-sahabat yang ain kasihi sekalian.

Baru-baru ini ain mengambil masa terluang mengemas kini email yang agak lama tidak berbalas.Hanya sempat disimpan di 'personal file' dengan niat di masa terluang ada kesempatan untuk membalasnya, insyaAllah.

Antara persoalan yang diutarakan di ruang email adalah berkaitan ;

  • Bagaimana untuk terus istiqamah dalam mencari redha Allah SWT?
  • Bagaimana ingin terus bertahan saat diri senantiasa diuji?
  • Bagaimana untuk bertahan saat orang sekeliling tiada yang peduli?
  • Bagaimana untuk berubah jika dalam diri mengatakan ianya tidak ikhlas dan sekadar menunjuk-nunjuk?

SEDARI DIRI INI HANYA MILIK ALLAH SWT

Muhasabah diri dan sedari diri ini hanyalah milik Allah SWT.Tiada satu pun milik kita, hatta apa sahaja yang kita usahakan selama ini semuanya hanya milik Allah SWT.

Saat kita sedar bahawa diri ini tak punya apa-apa selain Allah, maka apa sahaja yang hadir, apa sahaja rintangan mahupun bentuk ujian yang datang kita yakini kita hanyalah hamba Allah.

Saat kita sedar kita adalah hamba Allah SWT, maka saat diri merasa lemah mintalah pertolongan dari Allah SWT.Tiada yang lain selain NYA.

Sering kita merungut akan ujian dan rintangan yang hadir tanpa henti.Belum sahaja kita selesaikan sesuatu permasalahan, satu lagi masalah hadir tanpa diduga.Di ketika ini, kita pasti merasa amat tertekan dan merungut menyalahkan takdir.Boleh jadi kita menyalahkan orang-orang sekeliling akan musibah yang menimpa.

Namun sedarkah kita siapa diri kita sebenarnya? Mengapakah kita menyalahkan Allah akan musibah yang menimpa? Mengapa kita mempersoalkan segala yang Allah hadirkan dalam hidup kita?Mengapa?

Tidakkah ujian itu tanda kasih dan rahmat dari Allah SWT?
Terimalah dengan lapang dada saat diri diuji.Ucapkan syukur pada Allah SWT kerana diri kita terpilih untu diuji.


BERSANGKA BAIK DENGAN ALLAH SWT

Senantiasa bersangka baik akan ketentuan Allah SWT.Bersangka baik akan segala ketetapan Allah SWT.

Usah mempertikaikan apa yang hadir, usah memperlekehkan apa yang diperoleh dan membandingkan apa yang kita miliki dengan orang lain.

Saat kita mempertikaikan takdir, saat kita mempertikaikan nikmat yang diperoleh orang lain, tanpa sedar sebenarnya kita mempertikaikan kuasa Allah SWT.Kita mempertikaikan akan kuasa Allah SWT yang memiliki segala-galanya.

Nauzubillah min zalik....moga dijauhkan dari sifat sebegini...

Ain mengambil iktibar daripada diri sendiri.

Di satu ketika ain memiliki segala-galanya.Sebutkan sahaja dari segi material...rumah, kereta, wang dan sebagainya, semuanya ada dalam genggaman.Namun saat memiliki itu semua, diri ini sering merasa kosong, yea kosong seperti cengkerang yang tidak mempunyai isi.

Alhamdulillah saat diuji, Allah ambil segala yang dipinjamkan NYA. Segalanya diambil dengan sekelip mata.

SubhanAllah Alhamdulillah Allahuakhbar

Masa berlalu meninggalkan memori yang takkan mungkin ain lupakan sampai bila-bila.Saat menulis nurkilan ini, ain ingin berkongsi dengan sahabat bahawa ujian itu sememangnya pahit, namun tersimpan seribu satu kemanisan di sebaliknya.

Dengan pengalaman lalu itulah yang mematangkan diri ini.Dengan pengalaman lalu itulah diri ini mengenal diri, mengenal Allah SWT.

Sebagai ganti, Allah gantikan kekosongan itu dengan ketenangan...

Alhamdulillah... Hebatnya kuasa Allah SWT.


BE SOMEBODY IN THE EYES OF ALLAH

Be Somebody in the Eyes of Allah

Ini yang selalu ain ingatkan pada diri sendiri.Setiap kali kita merasa rendah diri, setiap kali kita hilang fokus akan sesuatu perkara itu, ingatkan kembali matlamat yang ingin dicapai.

Ain juga mengalami perkara ini.Apabila kembali semula ke alam pekerjaan, rasa rendah diri begitu menebal hingga ada ketikanya ingin mengundurkan diri.

Namun, ain muhasabah kembali, kenangkan kembali saat-saat yang berlalu hingga sampai ke tahap ini.Fikirkan kembali apa yang ingin dicapai.Adakah sekadar untuk keduniaan semata-mata atau sebaliknya?

Sentiasa berpesan pada diri, apa jua urusan dunia ini jadikan ia sebagai bekalan di akhirat sana.Gunakan kelebihan yang ada, gunakan ilmu dan kemampuan yang ada.Sentiasa ingatkan pada diri untuk menjadi seorang yang bermanfaat dan memberi manfaat pada orang sekeliling.

Usah terlalu memikirkan apa orang kata, apa orang fikir kerana boleh jadi sangkaan kita itu hanyalah permainan perasaan semata-mata yang boleh mengundang rasa lemah dan kurang yakin pada diri sendiri.

Begitu juga sahabat sekalian.Saat anda ingin berbuat kebajikkan, saat anda ingin berubah ke arah kebaikkan, pasti perasaan bersangka-sangka itu melemahkan diri sendiri.

Fokus kembali dan senantiasa perbetulkan nawaitu kita dalam sesuatu urusan itu.Jika anda ingin menutup aurat sepenuhnya semata-mata kerana Allah SWT, maka teruskan niat baik anda.Jangan difikirkan cakap-cakap belakang atau komen negatif.

Fikirkan, ingatkan "aku buat ini kerana Allah, aku ingin berubah kerana Allah"... InsyaAllah aura positif akan hadir dengan tindakkan yang diambil.

Usah fikirkan pandangan manusia, tapi fikirkan pandangan Allah pada kita.


SOLAT

Jagai solat 5 waktu.Jika mampu solatlah di awal waktu.Peringatan buat diri ini juga yang adakala lalai dan leka.Usah tergesa-gesa di ketika menunaikan solat.

Adakan waktu untuk bangun di waktu malam menyendiri, bertafakur pada Allah SWT.Biasakan diri untuk solat di sepertiga malam.

Jadikan ia kebiasaan, kelaziman di malam hari duduk di atas tikar sejadah berdoa, merintih pada Allah SWT.Rintihlah sepuas-puasnya.Allah mendengar rintihan hambaNYA.

InsyaAllah jiwa yang kosong akan terisi.Jiwa yang gelisah akan tenang, jiwa yang bersedih akan bergembira akhirnya.

Yakin dan percaya akan kuasa NYA.


SABAR

Sentiasa bersabar dengan segala urusan kehidupan.
Begitu juga untuk menjadi hamba Allah yang taat, maka perlunya kesabaran.

Kesabaran dalam melakukan ketaatan.
Kesabaran dalam melakukan kebajikkan.
Kesabaran dalam menjauhi kemungkaran.
Kesabaran dalam menghadapi tohmahan/cacian.
Kesabaran dalam memperjuangkan keimanan.

Dan banyak lagi.Semuanya perlukan kesabaran.

Begitu juga untuk terus istiqamah dalam mencari redha Allah SWT, perlukan kesabaran.

Selagi kita diberikan kehidupan, maka bersabarlah.Saat manis akan tiba.Hanya perlu Sabar.Sabar adalah kunci keimanan seseorang.






Salam Perjuangan,
NurAin Vivian


No comments:

Post a Comment

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.
Terima kasih pada semua yang sudi meluangkan masa membaca blog ain. Pendapat / pandangan anda amat ain hargai..

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

SAHABAT NUR

SAHABAT NUR